Wy/id/Jepang

< Wy‎ | id
Wy > id > Asia > Asia Timur > Jepang

Wy/id/Jepang

Jepang, dikenal juga sebagai Nihon atau Nippon (日本) dalam Bahasa Jepang, adalah negara kepulauan di Asia Timur. Karena sifat orang-orang dari negara ini, memungkinkannya untuk mengembangkan budaya yang unik dan sangat kompleks, sementara kedekatannya dengan budaya Asia Timur kuno lainnya, terutama Tiongkok, meninggalkan kesan yang membekas. Meskipun orang Jepang adalah bagian dari bangsa yang telah lama berperang di dalam dan luar negeri, mereka selalu menghargai kedamaian, ketenangan, dan keindahan alam. Nilai-nilai tradisional ini menjadi semakin penting sekarang karena Jepang telah tumbuh menjadi salah satu negara berpenduduk paling padat di dunia, dan etos kerjanya yang legendaris membuat kehidupan di kota-kotanya cukup sibuk.

Bunga sakura di Kichijōji

Masakan Jepang yang lezat telah menyebar ke seluruh dunia, tetapi hanya di tempat kelahirannya anda dapat menghargai bentuk aslinya. Yang lebih menarik lagi adalah budaya populer negara tersebut, yang telah mengembangkan fandom di seluruh dunia, khususnya komik manga dan kartun anime — dengan orang Jepang yang sangat menyukai karakter dan tema favorit mereka.

Pada abad ke-20, Jepang menikmati pertumbuhan ekonomi yang mengesankan, menempatkannya di antara negara paling makmur di dunia saat ini. Ini sebagian besar didorong oleh modernisasi yang cepat dan spesialisasi dalam teknologi tinggi. Jepang sekarang penuh dengan perbedaan antara tradisi yang masih hidup dan warisan yang sangat disayangi, serta infrastruktur, bangunan, dan fasilitas ultra-modernnya. Sementara orang Jepang dikenal pendiam dan keterampilan bahasa mereka bukanlah aset terkuat mereka, mereka akan berusaha keras untuk membuat Anda merasa sebagai pengunjung yang disambut. Bisnis ritel Jepang juga dikenal dengan layanan pelanggannya yang legendaris, dan pengunjung dari luar negeri sering kali terkejut dengan banyaknya staf layanan yang berusaha memenuhi permintaan pelanggan.

Wilayah

edit

Jepang secara tradisional dibagi menjadi sembilan wilayah, tercantum di sini dari utara ke selatan:

 
Wilayah Jepang
  Hokkaido
Pulau paling utara dan perbatasan bersalju. Terkenal dengan ruang terbuka yang luas dan musim dingin yang dingin.
  Tohoku (Aomori, Iwate, Akita, Miyagi, Yamagata, Fukushima)
Sebagian besar pedesaan di timur laut pulau utama Honshu, terkenal dengan hidangan laut, ski, dan mata air panas.
  Kanto (Ibaraki, Tochigi, Gunma, Saitama, Chiba, Tokyo, Kanagawa)
Dataran pesisir Honshu, meliputi kota Tokyo dan Yokohama.
  Chubu (Niigata, Toyama, Ishikawa, Fukui, Yamanashi, Nagano, Shizuoka, Aichi, Gifu)
Wilayah tengah pegunungan Honshu, didominasi oleh Pegunungan Alpen Jepang dan kota terbesar keempat di Jepang, Nagoya.
  Kansai (Shiga, Mie, Kyoto, Osaka, Nara, Wakayama, Hyogo)
Wilayah barat Honshu, ibu kota budaya dan perdagangan kuno, termasuk kota Osaka, Kyoto, Nara, dan Kobe.
  Chugoku (Tottori, Shimane, Okayama, Hiroshima, Yamaguchi)
Honshu paling barat daya, wilayah pedesaan yang terkenal dengan kota Hiroshima dan Okayama.
  Shikoku (Kagawa, Ehime, Tokushima, Kochi)
Terkecil dari empat pulau utama, tujuan peziarah Buddha, dan arung jeram terbaik di Jepang.
  Kyushu (Fukuoka, Saga, Nagasaki, Oita, Kumamoto, Miyazaki, Kagoshima)
Paling selatan dari empat pulau utama, tempat kelahiran peradaban Jepang; kota terbesar Fukuoka dan Kitakyushu.
  Okinawa (Pulau Okinawa, Pulau Daito, Pulau Miyako, Pulau Yaeyama)
Gugusan pulau selatan semi-tropis ini adalah kerajaan independen hingga dianeksasi pada tahun 1879; adat istiadat dan arsitektur tradisionalnya sangat berbeda dengan daerah lain di Jepang.

Kota

edit

Jepang memiliki ribuan kota; Berikut sembilan kota yang paling penting bagi para pelancong.

  • 1 Tokyo — ibu kota dan pusat keuangan utama, modern dan padat penduduk
  • 2 Hiroshima   — kota pelabuhan besar, kota pertama yang dihancurkan oleh bom atom
  • 3 Kanazawa   — kota bersejarah di pantai barat
  • 4 Kyoto   — ibu kota kuno Jepang, dianggap sebagai jantung budaya negara, dengan banyak kuil dan taman Buddha kuno
  • 5 Nagasaki   — kota pelabuhan kuno dengan perpaduan unik pengaruh Cina, Jepang, dan Eropa
  • 6 Nara   — ibu kota pertama Jepang bersatu, dengan banyak kuil Buddha dan bangunan bersejarah
  • 7 Osaka   — kota besar dan dinamis yang terletak di wilayah Kansai
  • 8 Sapporo   — kota terbesar di Hokkaido, terkenal dengan festival saljunya
  • 9 Sendai   — kota terbesar di wilayah Tohoku, dikenal sebagai kota hutan karena jalanannya yang dipenuhi pepohonan dan perbukitan berhutan

Destinasi lainnya

edit
  • 1 Miyajima   — tak jauh dari Hiroshima, situs torii terapung yang ikonik
  • 2 Gunung Fuji   — gunung berapi berpuncak salju ikonik, dan puncak tertinggi di Jepang (3776m)
  • 3 Gunung Koya   — markas besar sekte Buddha Shingon di puncak gunung
  • 4 Naoshima   - "Pulau Seni" dengan banyak museum dan instalasi seni di lepas pantai Shikoku
  • 5 Pulau Sado   — pulau lepas pantai Niigata, bekas rumah bagi orang buangan dan tahanan, kini menjadi tempat liburan musim panas yang brilian
  • 6 Shirakawa-go — salah satu desa bersejarah yang terpelihara dengan baik dan indah di negara ini
  • 7 Taman Nasional Shiretoko   — hutan belantara yang masih alami di ujung paling timur laut Hokkaido
  • 8 Pulau Yaeyama   — bagian terjauh dari Okinawa, dengan penyelaman spektakuler, pantai, dan jelajah hutan
  • 9 Yakushima   — Situs Warisan Dunia UNESCO dengan pohon aras besar dan hutan purba berkabut

Pahami

edit
 

Juga dikenal sebagai "Negeri Matahari Terbit", Jepang adalah negara tempat masa lalu bertemu dengan masa depan. Budaya Jepang sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu, namun juga mengadopsi (dan menciptakan) mode dan tren modern terkini.

Jepang adalah tempat belajar tentang kontras dan kontradiksi. Banyak perusahaan Jepang yang masih mendominasi industrinya, jika membaca berita keuangan sepertinya Jepang hampir bangkrut. Kota-kota sama modern dan berteknologi tinggi seperti di tempat lain, tetapi Anda masih bisa melihat kabin kayu terbengkalai di sebelah apartemen desainer berdinding kaca. Jepang memiliki kuil-kuil dan taman-taman yang indah yang seringkali dikelilingi oleh tanda-tanda norak dan bangunan-bangunan jelek. Di tengah gedung pencakar langit modern, Anda mungkin menemukan pintu kayu geser yang mengarah ke ruangan tradisional dengan tikar tatami, kaligrafi, dan upacara minum teh. Keselarasan ini mungkinkan anda sering terkejut dan jarang bosan dengan perjalanan Anda di Jepang.

Meskipun Jepang sering dilihat di Barat sebagai negara yang memadukan tradisi dan modernitas, dan tentu saja ada perbedaan, beberapa persepsi ini sudah ketinggalan zaman dan produk Jepang menjadi kekuatan Asia modern pertama yang berdampak besar di perlindungan dan promosi industri pariwisata barat. Patut diingat bahwa penghancuran yang sedang berlangsung dari beberapa bangunan bersejarah Jepang berlangsung dengan cepat, seperti penghancuran teater Kabuki-za yang terkenal. Namun, dengan perencanaan yang tepat, dan dengan ekspektasi yang terjaga, perjalanan ke Jepang bisa menjadi sangat menyenangkan dan pasti bermanfaat.

Sejarah

edit

Lokasi Jepang di pulau-pulau di ujung terluar Asia memiliki pengaruh besar pada sejarahnya. Sebagian besar sejarah Jepang telah mengalami periode ketertutupan dan keterbukaan yang berganti-ganti. Sejak pertengahan abad ke-19, Jepang telah mampu menghidupkan atau mematikan hubungannya dengan dunia luar dan menerima pengaruh budaya asing yang tiba-tiba. Ini sebanding dengan hubungan antara Inggris dan seluruh Eropa, tetapi dengan saluran yang jauh lebih luas.

Sejarah Jepang yang tercatat dimulai pada abad ke-5, meskipun bukti arkeologi pemukiman terbentang 50.000 tahun yang lalu dan mitos Kaisar Jimmu dikatakan telah mendirikan garis Kekaisaran saat ini pada abad ke-7 SM. Namun, bukti arkeologis hanya berhasil melacak garis kekaisaran kembali ke periode Kofun (古墳時代) dari abad ke-3 hingga ke-7, yang juga merupakan saat Jepang pertama kali melakukan kontak yang signifikan dengan Cina dan Korea. Jepang kemudian secara bertahap menjadi negara terpusat selama periode Asuka (飛鳥時代), di mana sebagian besar mengadopsi banyak aspek budaya Tiongkok dan memperkenalkan Buddhisme Mahayana dan Konfusianisme. Selama ini, penguasa Jepang Pangeran Shotoku mengirim utusan ke Tang China untuk mempelajari lebih lanjut tentang budaya dan praktik China dan memperkenalkannya ke Jepang. Permainan papan populer Go juga diyakini telah diperkenalkan ke Jepang selama periode ini.

Negara Jepang pertama yang kuat berpusat di Nara, yang kemudian dikenal sebagai Heijo-kyo (平城京), yang dibangun untuk mencontoh ibu kota Tiongkok saat itu, Chang'an. Periode ini, dijuluki Periode Nara (奈良時代) adalah kali terakhir kaisar benar-benar memegang kekuasaan politik, dengan kekuasaan akhirnya jatuh ke tangan bangsawan istana klan Fujiwara selama Periode Heian (平安時代), ketika ibu kota dipindahkan ke Kyoto, yang kemudian dikenal sebagai Heian-Kyo (平安京), juga meniru ibu kota Tiongkok Chang'an, yang tetap menjadi kediaman kekaisaran Jepang hingga abad ke-19. Pengaruh Cina juga mencapai puncaknya pada awal Periode Heian, yang dapat dilihat agama Buddha menjadi agama yang populer di kalangan massa itu. Kemudian diikuti oleh Periode Kamakura (鎌倉時代), ketika para samurai berhasil memperoleh kekuasaan politik. Minamoto no Yoritomo, yang terkuat di antara mereka, dijuluki shogun oleh kaisar dan memerintah dari markasnya di Kamakura. Kemudian Periode Muromachi (室町時代) yang dapat dilihat saat keshogunan Ashikaga berkuasa, memerintah dari markas mereka di Ashikaga. Jepang kemudian jatuh ke dalam kekacauan Periode Negara-Negara Berperang (戦国時代) pada abad ke-15. Jepang secara bertahap bersatu menjelang akhir Periode Negara Berperang, yang dikenal sebagai Periode Azuchi-Momoyama (安土桃山時代), di bawah pengaruh panglima perang yang kuat Oda Nobunaga dan Toyotomi Hideyoshi, yang memerintah dari basis mereka masing-masing di Kiyosu dan Osaka. Tokugawa Ieyasu akhirnya menyelesaikan penyatuan negara pada tahun 1600 dan mendirikan Keshogunan Tokugawa, sebuah negara feodal yang diperintah dari Edo, atau sekarang Tokyo. Meskipun kaisar terus memerintah atas nama ibu kota kekaisaran di Kyoto, dalam praktiknya kekuasaan absolut terkonsentrasi di tangan shogun Tokugawa. Sistem kasta yang ketat diberlakukan, dengan Shogun dan prajurit samurainya di puncak tumpukan dan tidak ada mobilitas sosial yang diizinkan.

Selama periode ini, yang dijuluki Periode Edo (江戸時代), pemerintahan Tokugawa membuat negara tetap stabil tetapi stagnan dengan kebijakan isolasi yang ketat sementara Barat bergerak maju. Kapal Hitam Komodor AS Matthew Perry tiba di Yokohama pada tahun 1854, memaksa negara tersebut untuk membuka perdagangan dengan Barat, mengakibatkan penandatanganan perjanjian yang tidak setara, menyebabkan runtuhnya keshogunan dan kembalinya kekuasaan kepada kaisar pada Restorasi Meiji (明治維新) tahun 1868, saat ibu kota kekaisaran dipindahkan dari Kyoto ke Edo, sekarang berganti nama menjadi Tokyo. Setelah mengamati penjajahan Barat di Asia Tenggara dan pembagian serta pelemahan Cina, yang telah lama dianggap oleh Jepang sebagai negara adikuasa terbesar di dunia, Jepang bersumpah untuk tidak dikalahkan oleh Barat, meluncurkan dirinya sendiri dengan cepat menuju modernisasi dengan kecepatan tinggi, dan menjadi negara pertama di Asia yang melakukan industrialisasi. Mengadopsi grosir teknologi dan budaya Barat, kota-kota Jepang segera menumbuhkan rel kereta api, bangunan bata, dan pabrik, dan bahkan Bencana Gempa Besar Kanto tahun 1923, yang meratakan sebagian besar Tokyo dan menewaskan lebih dari 100.000 orang, nyaris tidak ada apa-apanya.

Ekspansi dan perang

edit
 
Kehancuran nuklir di Hiroshima (1945)

Sejak hari pertama, Jepang yang miskin sumber daya telah mencari pasokan yang dibutuhkannya di tempat lain, dan ini segera berubah menjadi dorongan untuk memperluas dan menjajah tetangganya. Perang Tiongkok-Jepang tahun 1894–1895 membuat Jepang mampu menguasai Taiwan, Korea, dan sebagian Manchuria, dan kemenangannya melawan Rusia dalam Perang Rusia-Jepang tahun 1904–1905 memperkuat posisi kekuatannya. Dengan pemerintahan yang semakin totaliter yang dikendalikan oleh militer, Jepang menggulingkan monarki Korea dan mencaplok Korea secara langsung pada tahun 1910. Selama Perang Dunia Pertama, Jepang berpartisipasi dalam perang tersebut sebagai bagian dari Sekutu, dan kemudian menguasai konsesi Jerman di Tiongkok. Jepang kemudian akan menggelar Insiden Mukden sebagai dalih untuk menduduki Manchuria pada tahun 1931, dan kemudian melancarkan invasi besar-besaran ke Tiongkok pada tahun 1937. Jepang kemudian melanjutkan invasi ke Hong Kong Inggris dan Asia Tenggara pada tahun 1941, dan pada pertengahan tahun 1942, wilayah kerajaan mereka membentang di sebagian besar Asia timur dan Pasifik. Pada tahun 1941, Jepang menyerang Pearl Harbor, menghancurkan sebagian kecil armada Pasifik A.S. tetapi menarik Amerika ke dalam perang, yang gelombangnya segera mulai berbalik melawan Jepang. Pada saat Jepang dipaksa menyerah pada tahun 1945 setelah serangan nuklir di Hiroshima dan Nagasaki, 1,86 juta warga sipil dan personel militer Jepang tewas, lebih dari 10 juta orang Cina dan Asia lainnya tewas, dan Jepang diduduki untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. Pemerintah Jepang sangat suam-suam kuku dalam meminta maaf atau bahkan mengakui kekejaman yang dilakukan selama Perang Dunia Kedua, yang tetap menjadi rebutan utama dalam hubungan diplomatik dengan negara-negara Asia lainnya, khususnya tetangganya China dan Korea Selatan.

Jepang pasca perang

edit

Kaisar mempertahankan tahtanya tetapi statusnya diubah menjadi raja konstitusional. Dengan demikian diubah menjadi menjadi negara pasifisme dan demokrasi, dengan AS yang menjaga pertahanan. Jepang sekarang mengarahkan energinya yang luar biasa ke dalam teknologi damai dan bangkit kembali dari kemiskinan untuk menaklukkan pasar dunia dengan arus mobil dan elektronik yang tak ada habisnya, sehingga mencapai pendapatan produk nasional bruto terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Setelah Nikkei Stock Average mencapai puncaknya pada 39.000 pada tahun 1989, gelembung itu benar-benar pecah, mengantarkan Jepang pada dekade 1990-an menjadi dasawarsa yang hilang ketika gelembung perumahan pecah dan pasar saham turun setengah. Setelah Nikkei Stock Average mencapai puncaknya pada 39.000 pada tahun 1989, gelembung itu benar-benar pecah, mengantarkan Jepang pada dekade 1990-an yang hilang ketika gelembung perumahan pecah dan pasar saham terbelah dua. Gempa Bumi Besar Hanshin tahun 1995 yang meratakan sebagian Kobe dan menewaskan lebih dari 6.000 orang. Karena, perekonomian belum sepenuhnya pulih dari kelesuannya, sehingga menyebabkan deflasi yang menurunkan harga, beban utang pemerintah yang semakin tidak dapat ditopang (mendekati 200% dari PDB), polarisasi yang meningkat dari masyarakat Jepang menjadi 2 sisi yaitu orang dengan pekerjaan tetap dan pekerja lepas yang berpindah-pindah di antara pekerjaan sementara. Kecemasan nasional juga meningkat karena sikap Tiongkok yang lebih tegas serta menyalip Jepang menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia. Namun demikian, Jepang terus menjadi rumah bagi banyak perusahaan teknologi tinggi terkemuka dunia, dan Jepang mempertahankan salah satu standar hidup tertinggi di dunia.

Pada bulan Maret 2011, tragedi kembali terjadi dengan Gempa Bumi dan Tsunami Besar Tohoku. Bencana tersebut menjadi terburuk Jepang sejak Perang Dunia Kedua yang merenggut nyawa lebih dari 15.000 orang dengan 2.500 lainnya hilang. Seperti bencana sebelumnya, Jepang mampu memulihkan diri dan daerah yang terkena dampak dibuka kembali kecuali area kecil di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir yang rusak di luar Fukushima. Banyak kota besar dan kecil di Tohoku utara yang terletak di sepanjang pantai Pasifik rusak parah atau hancur namun beberapa lokasi beruntung. Di Matsushima, diyakini bahwa pulau-pulau berselimut pinus yang berada di lepas pantai membantu mengurangi dampak tsunami dan menyelamatkan kota dari kerusakan besar. Pulau-pulau tersebut merupakan daya tarik terkenal di Matsushima, dan dikatakan sebagai salah satu dari "Tiga Pemandangan Luar Biasa" di Jepang.

Pada Mei 2019, Kaisar Naruhito naik ke Tahta Bunga Krisan setelah ayahnya, Kaisar Emeritus Akihito, turun tahta. Ini menandai suksesi Kekaisaran pertama dari Kaisar yang masih hidup sejak Kaisar Kokaku turun tahta pada tahun 1817.

edit

Dengan pesawat

edit

Dengan kereta

edit

Dengan mobil

edit

Dengan bus

edit

Dengan kapal

edit

Berkeliling

edit

Bicara

edit

Lihat

edit

Lakukan

edit

Beli

edit

Biaya

edit

Makan

edit

Minum

edit

Tidur

edit

Belajar

edit

Kerja

edit

Tetap aman

edit

Tetap sehat

edit

Hormati

edit

Menggunakan nama orang lain

Nama adalah masalah rumit di Jepang. Kebanyakan orang Jepang mengikuti urutan penamaan Barat ketika menulis atau mengucapkan nama mereka dalam bahasa Inggris. Namun, jika nama ditulis atau diucapkan dalam bahasa Jepang, nama tersebut selalu mengikuti urutan penamaan Asia Timur yaitu nama keluarga diikuti dengan nama pemberian. Oleh karena itu seseorang memanggil Taro Yamada dalam bahasa Inggris akan disebut 山田太郎 (Yamada Tarō) dalam bahasa Jepang. Tokoh sejarah sebelum restorasi Meiji merupakan pengecualian, seperti Tokugawa Ieyasu (徳川家康), yang namanya mengikuti konvensi penamaan Asia Timur meskipun ditulis dalam bahasa Inggris.

Menggunakan nama depan seseorang ketika berbicara kepada atau tentangnya dianggap sangat pribadi, dan hanya digunakan ketika menyapa anak-anak usia sekolah dasar atau lebih muda, dan teman-teman yang sangat dekat. Di lain waktu, defaultnya adalah menggunakan nama keluarga plus -san (さん), akhiran kira-kira seperti "Mr." atau "Nyonya." Kebanyakan orang Jepang tahu bahwa orang Barat biasanya menggunakan nama kecil mereka, jadi mereka mungkin memanggil Anda "John" atau "Mary" tanpa akhiran, tapi kecuali mereka memberi tahu Anda sebaliknya, Anda tetap harus memanggil mereka."Nama keluarga-san" menjadi sopan. (Namun, jangan perkenalkan diri Anda sebagai "John-san". Intinya adalah untuk menghormati orang lain; menggunakan akhiran pada diri sendiri biasanya terdengar sombong dan arogan.)

San adalah sufiks default, tetapi Anda mungkin menemukan beberapa sufiks lainnya:

  • -sama (様) — Orang-orang di atas Anda, mulai dari bos hingga dewa, serta pelanggan
  • -kun (君) — Anak laki-laki, teman baik laki-laki dan bawahan laki-laki
  • -chan (ちゃん) — Anak kecil dan teman dekat (biasanya perempuan). Untuk menghindari kesan terlalu akrab atau formal, pertahankan "Nama keluarga-san" sampai seseorang meminta Anda untuk memanggil mereka secara berbeda.

Dalam lingkungan bisnis, gelar sering kali digunakan sebagai pengganti nama keluarga saat menyapa seseorang; misalnya, seorang karyawan dapat memanggil presiden perusahaannya sebagai shachō-sama (社長様, "Yang terhormat Tuan/Nyonya Presiden"), sementara pelanggan dapat memanggil pemilik toko (tetapi tidak kepada karyawan lainnya) sebagai tenchō-san (店長さん, "Tuan/Nyonya Petugas toko").

Terakhir, Kaisar yang sedang berkuasa selalu dipanggil Tennō Heika (天皇陛下, "Yang Mulia (Kekaisaran) Kaisar"), Kinjō Heika (今上陛下, "Yang Mulia Saat Ini") atau mudahnyaTennō ("sang Kaisar") atau Heika ("Yang Mulia") dalam bahasa Jepang. Menyebutnya "Kaisar Reiwa", bahkan dalam bahasa Inggris, adalah sebuah kecerobohan karena ini adalah nama anumertanya di masa depan. Memanggilnya dengan nama kecil Naruhito juga tidak dilakukan dan dianggap vulgar.

Kebanyakan, jika tidak semua, orang Jepang sangat memahami orang asing (gaijin atau gaikokujin) yang tidak langsung menyesuaikan diri dengan budayanya; memang, banyak yang percaya bahwa bahasa dan budaya mereka termasuk yang paling sulit dipahami di dunia, sehingga mereka umumnya dengan senang hati membantu Anda jika Anda tampak kesulitan. Namun, orang Jepang akan menghargai jika Anda mengikuti setidaknya aturan di bawah ini, yang banyak di antaranya bermuara pada norma sosial yaitu kebersihan yang ketat dan menghindari mengganggu orang lain (迷惑 meiwaku).

Hal-hal yang harus dihindari

edit

Masyarakat Jepang memahami bahwa pengunjung mungkin tidak menyadari seluk-beluk etika Jepang dan cenderung toleran terhadap kesalahan yang dilakukan oleh orang asing. Ada beberapa pelanggaran etiket serius yang akan menimbulkan ketidaksetujuan universal (bahkan jika ditunjukkan oleh orang asing) dan harus dihindari sebisa mungkin:

  • Jangan pernah berjalan di atas tikar tatami dengan memakai sepatu atau bahkan sandal, karena akan merusak tatami.
  • Jangan pernah membiarkan sumpitmu berdiri tegak di dalam semangkuk nasi (Beginilah cara nasi dipersembahkan kepada orang mati).
  • Jangan pernah memasuki bak mandi tanpa mencuci diri secara menyeluruh terlebih dahulu. (Lihat Pemandian umum di Jepang untuk detailnya.)

Hal-hal yang harus dilakukan

edit
  • Pelajari sedikit bahasa, dan cobalah menggunakannya. Mereka akan memberikan pujian jika Anda mencobanya, dan tidak ada alasan untuk merasa malu. Mereka menyadari bahwa bahasa Jepang sangat sulit bagi orang asing dan toleran terhadap kesalahan Anda; sebaliknya, mereka akan lebih menyukai Anda karena mencoba.
  • Rata-rata orang Jepang membungkuk lebih dari 100 kali sehari; sikap hormat yang ada di mana-mana ini digunakan untuk menyapa, mengucapkan selamat tinggal, berterima kasih, menerima terima kasih, meminta maaf, menerima permintaan maaf, dll. Pria membungkuk dengan tangan ke samping. Wanita membungkuk dengan tangan rapat di depan. Tangan wanita terlihat seperti berada di pangkuan ketika rukuk (bukan dalam posisi berdoa seperti wai di Thailand). Tingkatan membungkuk yang tepat bergantung pada posisi Anda di masyarakat relatif terhadap penerima busur dan pada kesempatan tersebut: peraturan yang sebagian besar tidak tertulis itu rumit, tetapi bagi orang asing, "membungkuk sebagai tanda" tidak masalah, dan lebih baik daripada melakukan busur formal dalam-dalam secara tidak sengaja (seperti yang pernah dilakukan Presiden AS Obama). Banyak orang Jepang dengan senang hati menawarkan jabat tangan sebagai gantinya atau sebagai tambahan; berhati-hatilah agar Anda tidak terbentur saat mencoba melakukan keduanya secara bersamaan.
  • Saat Anda menyerahkan sesuatu kepada seseorang, khususnya kartu nama, dianggap sopan jika Anda menyerahkannya sambil memegangnya dengan kedua tangan.
    • Kartu nama khususnya diperlakukan dengan sangat hormat dan formal. Cara Anda memperlakukan kartu nama seseorang dipandang mewakili cara Anda memperlakukan orang tersebut. Saat menerima kartu nama, gunakan kedua tangan untuk mengambilnya di bagian sudutnya, dan luangkan waktu untuk membaca kartu tersebut serta memastikan cara mengucapkan nama orang tersebut. Tidak sopan menulis di kartu, melipatnya, atau menaruhnya di saku belakang Anda (tempat Anda akan duduk di atasnya!).
  • Pendaftaran sering kali memiliki piring kecil yang digunakan untuk memberikan pembayaran dan menerima kembalian.
Saat memberikan uang sebagai hadiah (seperti tip di ryokan), Anda harus mendapatkan uang kertas asli yang belum terpakai dari bank, dan menyajikannya dalam amplop resmi.
  • Saat Anda minum sake atau bir dalam kelompok, dianggap sopan jika tidak mengisi gelas Anda sendiri tetapi mengizinkan orang lain melakukannya. Biasanya, gelas diisi ulang jauh sebelum kosong. Untuk lebih sopan, angkat gelas Anda sendiri dengan kedua tangan sementara salah satu teman Anda mengisinya. (Tidak apa-apa untuk menolak, tetapi Anda harus melakukannya sesering mungkin, jika tidak, orang senior di meja Anda mungkin akan mengisi gelas Anda saat Anda tidak melihat.)
  • Pemberian hadiah sangat umum di Jepang. Anda, sebagai tamu, mungkin dibanjiri dengan hadiah dan makan malam. Tamu asing, tentu saja, berada di luar sistem memberi-dan-menerima (kashi-kari yang kadang-kadang memberatkan ini), namun akan menjadi sikap yang baik untuk menawarkan hadiah atau suvenir (omiyage ), termasuk yang unik atau mewakili negara Anda. Hadiah yang "dapat dikonsumsi" disarankan karena ukuran rumah Jepang yang lebih kecil. Barang-barang seperti sabun, permen, alkohol, dan alat tulis akan diterima dengan baik karena penerima tidak diharapkan untuk memilikinya pada kunjungan berikutnya. "Memberi hadiah ulang" adalah praktik yang umum dan diterima, bahkan untuk barang-barang seperti buah.
    • Beberapa barang tidak diberikan sebagai hadiah karena asosiasi budaya. Beberapa hal yang harus diperhatikan: hitam dan putih adalah warna penting dalam pemakaman, gunting atau pisau mungkin menyindir Anda ingin memutuskan hubungan dengan seseorang, dan bunga tertentu memiliki konotasi tertentu. Tabu lain didasarkan pada homofon: misalnya kata "empat" (四 shi) terdengar seperti "kematian", "sembilan" (九 ku) terdengar seperti "penderitaan", dan "sisir" (櫛 kushi) terdengar seperti "menderita kematian"! Merupakan ide bagus untuk berkonsultasi dengan penduduk setempat untuk mendapatkan nasihat, atau setidaknya mencari di Internet untuk daftar hadiah tabu sebelum Anda membelinya.
  • Mengungkapkan rasa syukur sedikit berbeda dengan pemberian hadiah wajib. Bahkan jika Anda membawa hadiah untuk tuan rumah Jepang, setelah Anda kembali, mengirim kartu ucapan terima kasih dengan tulisan tangan merupakan tanda etiket yang baik: itu akan sangat dihargai. Tamu-tamu Jepang selalu bertukar foto yang mereka ambil dengan tuan rumah, sehingga Anda akan menerima beberapa foto dan bersiap untuk mengirim kembali foto Anda (Anda dan tuan rumah bersama-sama) kepada mereka. Tergantung pada usia mereka dan sifat hubungan Anda (bisnis atau pribadi), pertukaran online mungkin cukup.
  • Orang lanjut usia diberikan penghormatan khusus dalam masyarakat Jepang, dan mereka terbiasa dengan keistimewaan yang menyertainya. Beberapa kursi prioritas (優先席 yūsenseki, atau シルバーシート shirubā shīto, "kursi perak") di banyak kereta dikhususkan untuk penyandang disabilitas, lansia, wanita hamil, dan penumpang bayi.
  • Tidak banyak tong sampah di tempat umum; Anda mungkin harus membawa-bawa sampah sebentar sebelum menemukannya. Jika Anda melakukannya, Anda akan sering melihat 4 hingga 6 di antaranya bersamaan; Jepang sangat sadar akan daur ulang. Kebanyakan wadah sekali pakai diberi label simbol daur ulang dalam bahasa Jepang yang menunjukkan jenis bahannya. Beberapa jenis tempat sampah daur ulang yang sering Anda lihat adalah:
    • Kertas (紙 kami)
    • PET/Plastik (ペット petto atau プラ pura)
    • Botol kaca (ビン bin)
    • Kaleng logam (カン kan)
    • Sampah yang bisa dibakar (もえるゴミ moeru gomi)
    • Sampah yang tidak bisa dibakar (もえないゴミ moenai gomi)
  • Ketepatan waktu sangat dihargai, dan umumnya diharapkan berkat angkutan umum Jepang yang dapat diandalkan. Jika Anda bertemu seseorang dan sepertinya Anda akan datang terlambat beberapa menit saja, orang Jepang lebih memilih kepastian melalui panggilan telepon atau pesan jika Anda dapat mengirimkannya. Tepat waktu (yang berarti datang lebih awal) bahkan lebih penting dalam bisnis; Karyawan Jepang mungkin akan dimarahi karena datang terlambat satu menit saja ke tempat kerja di pagi hari.
  • Saat menaiki Shinkansen dan kereta ekspres terbatas, meminta izin dari orang di belakang Anda sebelum merebahkan kursi merupakan tindakan yang sopan. (「椅子を倒してもいいですか?」 "Isu o taoshite mo ii desu ka?"), yang hampir selalu mereka wajibkan. Begitu pula penumpang yang duduk di depan Anda pasti sering melakukan hal yang sama kepada Anda, dan Anda harus meresponsnya dengan anggukan kepala.

Hal-hal

edit
 
Tolong lepaskan sepatumu
  • Keramahtamahan di Jepang berarti memberikan yang terbaik kepada pengunjung dan tamu, tidak peduli seberapa besar ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh tuan rumah. Misalnya, menanyakan arah di jalan terkadang dapat membuat orang asing tersebut bersusah payah mengantar Anda sampai ke tujuan. Anda terutama akan memperhatikan hal ini selama menginap di homestay, di mana Anda akan ditawari untuk menggunakan bak mandi sebelum anggota keluarga lainnya, dan mungkin diberikan tempat tidur tuan rumah saat mereka tidur di sofa. Dalam budaya Barat, menolak akomodasi seperti itu adalah hal yang sopan, namun dalam budaya Jepang, Anda harus meminta maaf karena telah merepotkan mereka, yang merupakan bentuk penerimaan atas kemurahan hati mereka. Demikian pula, saat menjamu tamu, biasanya tuan rumah sibuk sibuk di dapur atau di tempat lain, yang dimaksudkan untuk menciptakan kesan "semua kebutuhan Anda terpenuhi"; Daripada menawarkan bantuan kepada mereka, Anda sebaiknya hanya duduk dan menikmati momen damai yang mereka tawarkan untuk Anda.
  • Sepatu (dan kaki secara umum) dianggap sangat kotor oleh orang Jepang. Hindari mengarahkan telapak kaki Anda kepada siapa pun (misalnya meletakkan kaki Anda pada lutut yang berlawanan saat duduk) dan usahakan untuk menahan anak-anak agar tidak berdiri di atas kursi. Menyikat kaki Anda ke pakaian seseorang, bahkan secara tidak sengaja, sangatlah tidak sopan.
  • Di banyak gedung, Anda diharapkan untuk melepas sepatu saat masuk, meninggalkannya di pintu masuk yang lebih rendah atau di loker sepatu. Anda dapat meminjam sandal jika tersedia (meskipun biasanya ukurannya hanya untuk kaki orang Jepang yang lebih kecil), mengenakan kaus kaki, atau bertelanjang kaki.
Mengenakan sepatu di dalam gedung dianggap tidak sopan karena dapat membawa kotoran dan/atau roh jahat ke dalam gedung. Untuk alasan terkait, sebaiknya Anda bisa melepas dan memakai sepatu menggunakan tangan sesedikit mungkin.
  • Dalam beberapa suasana tradisional, Anda mungkin diminta untuk duduk dengan postur seiza dan berlutut di lantai. Ini adalah cara tradisional untuk duduk di atas tikar tatami, dengan atau tanpa bantal. Namun, saat ini bahkan sebagian besar anak muda Jepang tidak dapat duduk seperti ini selama lebih dari beberapa menit tanpa membuat kaki mereka mati rasa, sehingga sebagian besar orang asing tidak mempunyai harapan lagi. Cobalah untuk bersikap hormat, tetapi ketika kaki Anda mulai terasa sakit, ucapkan "Sumimasen" ("Permisi") dan ubah postur tubuh Anda ke sesuatu yang tidak terlalu formal namun tetap sopan: pria boleh duduk bersila, dan wanita biasanya duduk dengan kedua kaki di satu sisi.
  • Orang Jepang menganggap tamparan dari belakang tidak sopan, terutama jika itu datang dari seseorang yang baru mereka temui. Pelukan biasanya hanya diperuntukkan bagi pasangan romantis, dan sebaiknya dihindari kecuali situasi tersebut berlaku pada Anda.
  • Tunjuk dengan tangan terbuka, bukan jari, dan suruh orang datang dengan melambaikan tangan menghadap bawah, bukan ke atas.
  • Hindari berteriak atau berbicara keras di depan umum. Berbicara menggunakan ponsel di kereta dianggap tidak sopan, dan banyak kereta memiliki tanda yang menyarankan Anda untuk tidak menggunakannya. (Namun, mengirim pesan teks dianggap kewajiban.)
  • Meniup hidung di depan umum dianggap tidak sopan, sama seperti perut kembung. Menghirup hidung juga membuat mereka tidak nyaman. Jika ingin menyeka pilek tanpa mengeluarkan suara, meski di depan umum pun tidak masalah. Jika Anda ingin membuang ingus sekuat tenaga, menjauhlah dari masyarakat.
  • Merokok tidak dianjurkan di banyak sudut jalan dan trotoar di sekitar Tokyo. Kebanyakan perokok akan ditemukan berkerumun di sekitar area khusus merokok. Masyarakat Jepang mempunyai budaya yang sangat bersih sehingga banyak perokok bahkan tidak mau meninggalkan abu rokok di tanah.
  • Memperlihatkan mulut terbuka secara tradisional dianggap tidak sopan. Banyak wanita Jepang setidaknya menutup sebagian mulut mereka dengan tangan ketika tertawa, tersenyum, atau kadang-kadang makan. Jangan merasa berkewajiban untuk melakukannya sendiri, meskipun melakukan hal ini dalam suasana formal (entah Anda pria atau wanita) mungkin akan membuat Anda terlihat canggih dan sopan.
  • Seperti di negara tetangga, Tiongkok dan Korea, menyelamatkan muka adalah konsep yang sangat penting dalam budaya Jepang. Khususnya dalam lingkungan bisnis, orang Jepang jarang mengatakan "tidak" jika mereka tidak tertarik dengan suatu kesepakatan, dan sebaliknya akan mengatakan sesuatu yang lebih tidak langsung seperti "Saya akan memikirkannya". Bahasa tubuh juga digunakan sebagai pengganti kata-kata; jika pertanyaan anda ditanggapi oleh seseorang menghirup napas dengan keras melalui gigi, terkadang disertai dengan menggaruk bagian belakang kepala (isyarat yang menunjukkan rasa malu), jawabannya sebenarnya “tidak”. Kecuali jika dilakukan oleh atasan atau seseorang yang memiliki posisi senior, kesalahan biasanya tidak ditunjukkan, dan tindakan tersebut kemungkinan besar akan menimbulkan rasa malu yang besar.
    • Mirip dengan budaya Asia Timur lainnya, kerendahan hati sangat dihargai di Jepang, dan membual tentang pencapaian Anda tidak akan diterima dengan baik. Merupakan kebiasaan juga untuk dengan sopan menolak pujian apa pun yang Anda terima dari orang lain.

Masalah sensitif

edit
  • Orang Jepang pada umumnya tidak suka mendiskusikan politik negara mereka secara terbuka dan bebas. Mereka mungkin tertarik untuk mendengar tentang politik di negara Anda (terutama dari orang Amerika), tetapi mungkin tidak akan terlalu terbuka dengan pemikiran Anda tentang politik Jepang.
  • Jangan membahas sengketa teritorial Jepang dengan Cina, Korea Selatan, dan Rusia. Perlu diingat bahwa hubungan Jepang dengan ketiga negara tersebut tegang dan tidak sehat.
  • Perang Dunia II - topik yang sensitif dan rumit, terutama bagi orang yang lebih tua, umumnya lebih baik dihindari, tetapi sebagian besar orang Jepang tidak memiliki permusuhan dengan Amerika Serikat, dan pengunjung dari Amerika akan mendapatkan sambutan yang sangat hangat karena sebagian besar orang Jepang mengagumi budaya Amerika.
  • Hindari membahas perilaku yang tidak pantas dari beberapa tentara Amerika yang ditempatkan di Jepang.
  • Hindari terlibat dalam marjinalisasi historis Jepang terhadap suku asli Ainu dan Ryukyuan, serta diskriminasi terhadap "burakumin", kelompok yang secara historis terkait dengan pengurus, pekerja rumah jagal, penjagal, dan lain-lain. Meskipun ada perlindungan hukum yang ditetapkan sejak tahun 1970-an, keturunan mereka dan mereka yang berprofesi serupa masih mengalami diskriminasi sporadis di bidang-bidang seperti pernikahan dan pekerjaan, serta stigma sosial yang masih ada.

Pakaian

edit

Bagi sebagian besar wisatawan, berpakaian untuk tamasya sehari-hari di Jepang membuat Anda tidak nyaman: kemungkinan besar Anda akan terlihat mencolok, bagaimana pun cara berpakaian Anda, di antara kerumunan salarymen (pekerja kantoran pria) berjas dan anak-anak yang berseragam sekolah. Jepang dikenal sangat modis, baik dengan mengenakan kimono, setelan jas yang disesuaikan, atau tren terbaru dari Harajuku.

Yang pertama dan terpenting: kenakan sepatu yang dapat dengan mudah dilepas dan dipasang, dan siapkan kaus kaki sesuai kebutuhan. Sepatu atletik boleh digunakan, tetapi pastikan Anda mengikatnya dengan longgar agar Anda dapat melepas dan memakainya. Sepatu formal juga dapat diterima, begitu juga dengan sandal berkualitas (bukan sandal jepit), meskipun sandal bukanlah pakaian yang umum digunakan di luar ruangan oleh penduduk setempat. Budaya Jepang menganggap sepatu sebagai sesuatu yang kotor, dan sebelum memasuki rumah seseorang, restoran tertentu, ruang ganti, dan kuil (untuk menyebut beberapa di antaranya), Anda "harus" melepas sepatu Anda. Generasi tua Jepang cenderung mengelompokkan pijakan menjadi dua jenis: kayu ("bersih") dan beton atau batu ("kotor"). Jika Anda akan menginjak kayu, lepaskan sepatu Anda dan letakkan di samping; bahkan mungkin ada lubang kecil untuk menaruh sepatu Anda.

Dan jangan lupa kaus kaki, karena umumnya lebih umum untuk memakai kaus kaki saat berada di kuil dan rumah, jika Anda tidak memiliki sandal. Orang Jepang terkenal dengan kecintaan mereka terhadap kaus kaki, dan toko kaus kaki yang menjual kaus kaki berkualitas tinggi dan berwarna-warni dapat ditemukan di sebagian besar kota. Banyak kaus kaki yang dijual di Jepang dibuat di sana. Jadi, bawalah sepasang kaus kaki di dalam tas Anda saat Anda bertamasya, jika Anda tidak memakainya. Celana ketat boleh dipakai oleh wanita. Kaus kaki dan kaus kaki di bawah pergelangan kaki sangat berguna, terutama jika Anda ingin tampil "tanpa kaus kaki".

Celana pendek tidak umum, dan umumnya hanya dikenakan oleh anak-anak dan remaja. Meskipun merupakan barang yang umum dipakai oleh turis pada musim panas, cobalah celana jeans atau celana panjang yang bergaya, atau celana capri agar tetap sejuk di cuaca yang hangat. Di musim panas, wanita mengenakan gaun matahari dari toko-toko trendi dan celana panjang yang terbuat dari kain seperti linen. Tetap bergaya dan nyaman.

Dalam situasi bisnis, setelan jas adalah standar; perusahaan akan memberi tahu Anda jika Anda dapat atau harus mengenakan pakaian kasual. Setelan jas dipakai untuk acara minum-minum dan hiburan setelah bekerja.

Untuk acara clubbing dan keluar malam, kenakanlah pakaian kasual yang keren. Wanita Jepang umumnya tidak mengenakan pakaian yang ketat, gaun super pendek dan belahan dada yang jarang diperlihatkan, kecuali di pantai. Wanita yang mengenakan gaun pendek ketat dan berpenampilan sangat seksi sering distereotipkan sebagai pekerja seks atau pendamping. Ketika mengunjungi Tokyo, misalnya, Anda akan melihat wanita dan pria muda yang berpakaian dengan gaya subkultur, seperti Harajuku, Lolita, dan punk. Orang Jepang menghindari membuat keributan dengan mereka yang berpakaian seperti itu, tetapi, pandangan santai sering kali cukup bagi Anda untuk merasa seperti sedang diperiksa.

Jika Anda berencana untuk mengunjungi pemandian air panas atau pemandian umum, mereka hampir selalu menggunakan pakaian telanjang (kecuali untuk pemandian campuran gender yang langka). Meskipun Anda mungkin akan mendapat tatapan penuh tanda tanya, pakaian renang diperbolehkan di beberapa pemandian. Untuk pria, celana pendek atau celana panjang boleh digunakan di pemandian; untuk pantai, celana pendek juga tidak masalah. Untuk wanita, pakaian renang sederhana lebih baik daripada bikini minim jika Anda mengunjungi pemandian air panas atau pemandian air panas; untuk pantai, bikini tidak masalah. Di kolam renang umum atau pribadi, Anda mungkin harus mengenakan topi renang; topi renang bisa disediakan untuk Anda, atau Anda bisa membawanya sendiri.

Aksesoris

edit

Jepang pada musim panas bisa menjadi sangat hangat dan lembab. Orang Jepang tidak menyukai keringat yang terlihat dan sering menyeka keringat dari wajah mereka dengan saputangan (ハンカチ' hankachi) yang berwarna-warni, menggunakan kipas angin (扇子 sensu untuk kipas lipat, 団扇 uchiwa untuk kipas angin datar) untuk menjaga diri mereka tetap sejuk, atau (untuk wanita) menggunakan payung (傘 kasa) untuk menaungi diri mereka sendiri. Membeli salah satu atau semua barang ini bukan hanya cara cerdas untuk tetap sejuk, tetapi juga bisa menjadi kenang-kenangan yang tak terlupakan dari kunjungan Anda. Di area bersejarah dan wisata, Anda akan menemukan toko-toko yang menjual kipas dan payung yang indah. Keduanya merupakan investasi yang terjangkau, meskipun harganya bisa jadi mahal jika Anda ingin memiliki sebuah karya seni yang nyata. Namun, kebanyakan orang Jepang menggunakan kipas yang murah tapi indah – banyak yang dibuat di Cina – dalam kehidupan sehari-hari mereka, hanya untuk menggantinya ketika kipas tersebut menjadi sulit untuk ditutup atau usang. Kipas kertas datar yang murah sering kali dibagikan secara gratis di festival dan acara-acara.

Payung tradisional dapat dibeli di toko-toko suvenir, dan payung bergaya untuk hujan dan panas dapat dibeli di toko aksesori dan pakaian wanita di seluruh negeri. Saputangan sangat populer baik untuk pria maupun wanita. Beberapa terlihat seperti saputangan katun tradisional yang biasa Anda gunakan untuk membuang ingus, sedangkan yang lainnya berbentuk handuk kecil. depatō (toko serba ada) di Jepang yang luar biasa menyediakan semua warna, merek, dan model kebutuhan ini. Anda bisa menemukan saputangan pria dan wanita dari desainer kelas atas seperti Yves Saint Laurent dan Burberry dengan harga 1.500 yen atau kurang. Anda juga dapat menemukan versi buatan lokal di toko-toko suvenir dan toko-toko di seluruh negeri. Simpanlah di dalam tas atau saku Anda, dan seka alis Anda bila perlu.

Payung hujan biasanya terbuat dari plastik yang murah, dan tersedia di setiap minimarket dengan harga sekitar 500 yen. Karena bentuknya yang mirip, payung hujan terkadang dianggap sebagai sumber daya komunal. Ketika Anda masuk ke toko, Anda meninggalkan payung Anda di depan pintu, dan ketika Anda keluar, Anda tinggal mengambil payung yang sama, baik itu yang Anda bawa atau tidak. Beberapa toko malah memiliki kantong untuk menjaga payung Anda agar tidak menetes ke lantai. Hostel biasanya memiliki payung untuk dipinjamkan, begitu juga dengan beberapa penginapan dan bisnis lainnya. Daripada membawa payung sendiri, Anda mungkin merasa lebih nyaman untuk membeli payung yang murah (jika perlu), "menyumbangkannya" ke hostel, dan membeli payung baru di kota berikutnya.

Agama

edit

Kebebasan beragama sangat dihormati oleh sebagian besar orang Jepang, dan orang-orang dari semua agama pada umumnya dapat mempraktikkan agama mereka tanpa masalah. Anda diharapkan untuk berpakaian dan berperilaku sopan ketika mengunjungi situs-situs keagamaan.

Seperti di banyak negara Asia lainnya, swastika adalah simbol Buddha yang melambangkan perdamaian dan sama sekali tidak mewakili Nazisme atau antisemitisme, dan Anda akan melihat bahwa simbol tersebut sebenarnya menunjuk ke arah yang berlawanan. Swastika sering digunakan pada peta untuk menandai lokasi kuil dan biara Buddha.

Ketika mengunjungi kuil Shinto atau kuil Buddha, ikuti prosedur pembersihan yang sesuai di "chōzuya" atau "temizuya" (手水舎) sebelum Anda masuk. Dengan menggunakan tangan kanan Anda, isi gayung dengan air. Bilas tangan kiri Anda, lalu tangan kanan Anda. Kemudian, tangkupkan tangan kiri Anda dan isi dengan air, gunakan untuk berkumur. Jangan menyentuh gayung secara langsung dengan mulut Anda. Muntahkan air tersebut ke bebatuan. Setelah itu, bilas tangan kiri Anda sekali lagi. Terakhir, putar gayung ke atas sehingga sisa air tumpah ke bawah untuk membilas gagang gayung sebelum mengembalikan gayung.

Terhubung

edit

Melalui gawai

edit

International dialing prefixes vary from company to company. Check with your operator for more details. For international calls to Japan, the country code is 81. Phone numbers in Japan have the format +81 3 1234-5678 where "81" is the country code for Japan, the next digits are the dialing zone where the local number is located (can contain from one to three digits) and the remaining digits (six to eight digits) are the "local" part. When calling within Japan, the long-distance prefix (trunk code) is 0, and this is usually written in the number, like 03-1234-5678; when calling Japan from abroad, leave off the "0". Phone numbers starting with 0120 or 0800 are "free-dial" numbers, and are free to call from any landline (payphones included), while phone numbers starting with 0570 are "navi-dial" numbers, which are variable-rate numbers used by businesses (one number works nationwide, but you are charged based on the distance between your phone and the closest call center operated by the company).

To dial abroad from Japan, the international access code is 010 (or "+" on mobile phones).

Emergency call

edit

Emergency calls can be made from any phone (except VoIP phones) free of charge: call 110 for police or call 119 for fire and ambulance.

Pay telephones

edit

Payphones (公衆電話 kōshū denwa) are easily found, particularly near train stations. Gray and green pay phones accept ¥10 and ¥100 coins and prepaid cards. Some pay phones that accept coins, so it may be worthwhile to buy a phone card for emergency use. Some of the gray phones can make international calls. Phone cards can be purchased at convenience stores, train station kiosk stores and sometimes in vending machines next to the phone. International phone charges from pay phones can be unusually high; third-party phone cards are a reasonable alternative. An in-between solution is to purchase phone cards from discount ticket shops, which typically sell them for 35-45% off face value (for example, a 105-unit phone card, which would cost ¥1000 if purchased from normal sales channels, would only cost around ¥650). This may be sufficiently cheap for some to decide not to bother with a third-party card. If directly dialing internationally with a phone card, NTT's international access code is 0033+010.

Mobile phones

edit

Galápagos syndrome

Japan has had a tendency to develop technology that's initially superior to what's available elsewhere in the world, but either fails to catch on elsewhere or becomes incompatible with global standards. This has been called Galápagos syndrome, after the Galápagos Islands and their highly-specialized flora and fauna that led Charles Darwin to develop his theory of evolution.

Japanese mobile phones were the original example of Galápagos syndrome. With e-mail and web browsing available since 1999 and mobile payments since 2004, they were nearly a decade ahead of global competition. But when global standards for messaging, web browsing, and contactless communication were settled, they were incompatible with the existing Japanese technologies. As a result, the Japanese mobile phone market became isolated, and has had comparatively slow adoption of smartphones, which were initially a step backwards from Japanese-only Gara-kei (from "Galápagos" and "keitai") feature phones. The tide has turned, however, and smartphones (スマホ sumaho) are taking over.

Mobile phones aren't the only technology to suffer from Galapagosization. Smart cards for public transit, kei cars, digital television, and car satellite navigation are all examples of widespread technologies in Japan that either never caught on elsewhere, or developed incompatible standards that have left Japan isolated.

Modern Japanese mobile phones (携帯電話 keitai denwa or just keitai) use the global standards for 3G and newer. In a nutshell:

  • 5G phones should work in large cities.
  • 4G/LTE phones should work, but check your device's compatibility: your device may not support the frequency bands used in Japan.
  • 3G phones using the UMTS standard will most likely work. 3G service is being gradually discontinued, with SoftBank ending service in 2024 and Docomo ending service in 2026. 3G service on the AU network (CDMA standard) has already ended.
  • 2G phones do not work in Japan.

If your phone is up to spec, double-check with your carrier if they have a roaming agreement with one of the major Japanese carriers: NTT Docomo, au, SoftBank, or Rakuten Mobile. Coverage is generally excellent unless you are heading to a remote mountainous areas.

If your phone is incompatible with frequencies used in Japan but you have a 4G-capable SIM card, you can rent a phone in Japan and slot in your card, allowing you to keep your home phone number in Japan. Carrier restrictions may apply. Be sure to double-check with your network provider before departing. Another option is to buy a used unlocked phone in Japan; second-hand electronics stores are plentiful and a basic unlocked device can be had for as little as ¥3,000. You may also be able to acquire an eSIM (no physical card) with newer smartphones.

For a short visit, your cheapest option for mobile access is to rent a phone. A number of companies provide this service, although with the prevalence of smartphones and cheap roaming from nearby countries, this number is shrinking. Rental rates and call charges vary. Incoming calls are free in Japan. Beware of "free" rental as there is a catch: usually, there are very high call charges

Japanese phones have an email address linked to the phone number, and most of the above companies allow you to send and receive emails. Your usual email provider may offer redirection to another email address (Gmail does), so that you receive all emails on the cellphone. Beware that companies charge for incoming and outgoing emails.

Prepaid phones are widely available, and can be purchased even if your stay is short. For information buying a phone, please see Working and studying in Japan.

Texting

edit

As much as anywhere else, Japanese use their phones more for texting than phone calls. However, SMS and MMS text messages never caught on in Japan due to surcharges and limitations (even though those have since been eliminated). Instead, Japanese text by email (which in Japanese is just called メール mēru, without the "E-" prefix) using an email address tied to their mobile phone number.

The internationally popular messaging app WhatsApp is not popular in Japan, and most Japanese people use local Japanese app LINE instead.

By mail

edit
 
Replica of the first Japanese mailbox

You can send postcards to anywhere in the world for ¥70 (some postcards are sold with domestic postage of ¥63 included, so you may only have to pay for a supplemental ¥7 stamp when mailing). Public mail deposit boxes are found throughout Japan. They have two slots, one for regular domestic mail, and the other for overseas and express mail.

Courier services

edit

Courier services (宅配便 takuhaibin) are useful for sending packages, documents, and even luggage to/from airports, cities, and hotels. Golf clubs and skis/snowboards can be sent directly to the sporting destination. Couriers guarantee next-day delivery to practically all locations in Japan, excluding Okinawa and other far-flung islands, but including remote rural locations like ski resorts. You can send and receive items at most convenience stores, as well as hotels and airports.

The largest courier is Yamato Transport, often called Kuro Neko (黒ねこ "black cat") after their logo, with their service known as TA-Q-BIN (宅急便 takkyūbin ). Other couriers include Sagawa Express and Nittsu (Nippon Express).

By internet

edit

Typing with a Japanese keyboard

On a PC, there may be several possible ways to switch between Japanese and Roman input:

  • the 漢字 or 半角/全角 key (usually on the top left, just above Tab)
  • the 英数 key (on Caps Lock)
  • the left Alt key (or maybe CtrlShift or AltShift)
  • sometimes Alt or CtrlShift and the ひらがな/カタカナ key (on the bottom to the right of Spacebar).

On Macs, use the 英数 key (on the bottom, to the left of Spacebar).

For email, the @ key is usually on the right side of the keyboard, next to P; several other punctuation characters are moved, as well.

Travel SIM cards with data can be bought at the airport for ¥6,000, ¥7,000 and ¥8,000 being valid for 8, 16 and 31 days, respectively. Also, in Haneda Airport there is a machine near the PASMO desk selling SIM cards for ¥4,000 with 6 GB of data for 30 days. Bic Camera might also have an offer as low as ¥3,000 for a pre-paid SIM card, but any larger electronics shop should sell these travel SIM cards.

Pocket Wi-Fi is another option for people wanting to use their Wi-Fi enabled devices (smartphone, iPhone, iPad, laptops etc.). A Pocket Wi-Fi device is a little smaller than a deck of cards and fits in your pocket or bag. It makes available a mobile Wi-Fi hotspot you can connect your devices to. You can either rent one from one of the many companies offering rentals, or, depending on your needs, you can DIY one by purchasing a used Pocket WiFi device from a local electronics store and inserting a SIM of your choice. Docomo-branded Pocket WiFi devices will work with any data-only SIM sold in Japan that uses the docomo network, and au-branded devices with model numbers W03, W04, W05, W06, X11, and X12 are sold unlocked and will work with any SIM on any network; an AU W03 supports all Japanese 4G frequency bands and can be had for as little as ¥1,000 while an AU X11 supports all Japanese 4G and 5G frequency bands and can be had for as little as ¥300. Prices at the airport are ¥440 per day with 500 MB included.

Public Wi-Fi availability is sufficient enough to avoid expensive SIM cards or Pocket Wi-Fis nowadays. Subway and train stations, and airports generally always have Wi-Fi, and so do central plazas and places frequented by tourists. Many restaurants and cafés, especially if it is a chain, and convenience stores also offer Wi-Fi. To use the Wi-Fi, you will mostly always have to register your email address, to which an activation link is sent to complete the registration. However, in case you don't want to give your email address, the time interval to receive and click the link will always be around 10 min — during that time you can surf freely, even with a fake email address. A simple way of getting around the registration process is the Japan Free Wi-Fi app, which will allow you to connect without having to register every time. There is also some paid public Wi-Fi readily available and can be had for as little as ¥200 a month for one phone from Wi2. A group plan for ¥500 for 5 devices of any kind is also available.

Internet cafés (インターネットカフェ) can be found in or around many train stations. Here, you can upload your pictures from a digital camera, and if you forgot your cable, some cafés will lend you a memory card reader for free. Manga coffee shops (漫画喫茶 manga-kissa) usually have Internet PCs as well. When you get tired of browsing the web, you can browse comic books, watch TV or a variety of movies-on-demand, or play video games. The cost is typically around ¥400/hour, with free (non-alcoholic) drinks, and possibly more. Often they have special night fares: around ¥1,500 for the 4-5 hour period when no trains are running. Internet cafés can be a safe and inexpensive place to spend the night if you miss the last train; some will even have "flat seat" areas for this purpose.

A number of business hotels have Internet access available if you have your own computer, sometimes for free. In most cases, access is usually provided by a VDSL modem connected to the hotel telephone system. Some of the hotels that offer free Internet access do not include the rental for the modem in the "free" part of the service, so check before you use. Setting up your network interface for DHCP is usually all that is required to gain access to the Internet in such situations. Many also tend to have rental or free PC's available for hotel guests.

Wireless Data is available, and if you have international data roaming, you should roam with no problem. GPRS does not work in Japan. Please see the section on mobile phones for additional information including phone/data card compatibility. Remember, the same restrictions on phones apply to Data. Data roaming works as well (subject to the above restrictions), allowing you to use wireless Internet on your phone (although it can be expensive!). Google Maps on your phone can be invaluable (although tower positioning may not work depending on the carrier you are using).


{{#related:Menumpang_di_Jepang}}{{#related:Jepang bersama anak-anak}}{{#related:Panduan_membeli_Kimono}}{{#related:Medisi_di_Jepang}}{{#related:100 Tempat Terbaik untuk Melihat Bunga Sakura di Jepang}}{{#related:3 Besar Jepang}}

35; 136 
Panduan perjalanan ke negara Jepang ini adalah sebuah artikel yang dapat digunakan. Laman ini memiliki informasi mengenai sebuah negara dan cara menuju kesana, serta pranala menuju beberapa destinasi wisata. Orang dengan jiwa petualang bisa menggunakan artikel ini, silakan mengembangkannya dengan menyunting halaman ini.

{{#assessment:country|usable}}