Wp/jax/Kota Jambi

< Wp‎ | jaxWp > jax > Kota Jambi

Kota Jambi (Melayu: كوتا جمبي) adolah kota yang ado di Indonesia dan merupakan ibu kota dari Provinsi Jambi. Kota Jambi mempunyoi luas sekitar 205,38 km² dan total penduduk mencapai 598.103 jiwa pado tahun 2018.[1]

SejarahEdit

Berdasarkan sejarah, Kota Jambi udah ado sejak Dinasti Sung . Hal ini karano di sejarah Dinasti Sung, ado Maharaja San-fo-tsi (Swarnabhumi) yang tinggal di Chan-pi. Menurut Prof. Selamat Mulyana, Chan-pi ko adolah Kota Jambi saat kini. [2]

Dari sejarah itulah maka Kota Jambi dinilai udah ado sejak abad ke 9M. Apolagi ado berita Chino Ling Pio Lui (890-905M) yang menyatokan kalau Chan-pi pernah kirim misi dagangnyo ke Chino. Kato Jambi pun sebenarnyo idak tibo-tibo ado. Menurut dari tulisan Ngebih Suto Dilago Priayi Rajo Sari tentang rajo-rajo Jambi, waktu itu Putri Selero Pinang Masak yang merupokan anak rajo turun dari Pagaruyungnyo di Jambi.[2]

Putri itu nyebut kalo daerah yang dio singgahi kini adolah Jambe (pakek bahaso Jawo samo Sunda). Putri ko memerintah kerajaan di Jambe pado tahun 1460-1480. Diyakini dari sikolah kato Jambi tu sebenarnyo ado, yaitu dari kato Jambe.[2]

Makna LambangEdit

Kota Jambi mempunyoi sebuah lambang dengan tulisan Tanah Pilih Pesako Betuah. Lambang ini menggambarkan identitas dari Kota Jambi itu samo Kerajaan Melayu Jambi dulu. Lambang samo tulisan ini mempunyoi makna dewek, yaitu:

Bagian LuarEdit

Lambang Kota Jambi mempunyo bentuk meruncing ke bawah dan jugo dikelilingi tigo garis bewarno putih dan ijo. Garis ijo itu digunokan untuk menampilkan tulisan “Kota Jambi”, sedangkan namo Kota Jambi diapit dengan duo bintang bewarno putih. Warno putih itu menandokan kehidupan sosial di Jambi yang tediri dari banyak suku samo agama yang mempercayoi adonyo Tuhan Yang Maha Esa.[3]

Senapan/Lelo, Gong & AngsoEdit

Gambar Angso dijadikan salah satu dari gambar yang ado di lambang karano waktu itu Orang Kayo Hitam nikah samo putri Temenggung Merah Mato. Putri itu benamo Putri Mayang Mangurai. Urang beduo ni dikasi samo Temenggung Merah Mato sepasang angso dan jugo perahu Kajang Lako. Mereka disuruh untuk mengaliri Sungai Batanghari mengikuti angso itu, dan mencari tempat baru untuk dijadikan kerajaan.[3]

Pesan yang paling penting dari Temenggung adolah ketiko angso itu berenti dan naik ke tebing jugo muput, selamo duo hari duo malam, mako itulah tempat untuk bikin kerjaan baru. Akhirnyo sepasang suami istri ko pegi mengiringi sungai dan setelah beberapo hari orang ni pegi, angso itu naik ke darah di sebelah hilir (Kampung Jam), samo Kampung Tenadang. Karano lah kek gitu, jadinyo Orang Kayo Hitam samo Putri Mayang Mangurai mulai membangun kerajaan di situ dan diberi namo “Tanah Pilih”. Inilah tempat yang sekarang dijadikan Kota Jambi.[3]

Sedangkan Senapan dan Gong itu ditemukan waktu Orang Kayo Hitam membersihkan daerah itu. Kedua bendo tu dikasih namo “Sitimang” samo “Sidjimat” dan menjadi barang pusako Kerajaan Jambi. Keduo barang ini sekarang ado di Museum Negeri Jambi.[3]

KeresEdit

Keres dijadikan salah satu dari bagian di lambang karano keres itu adolah “Keris Siginjai”. Waktu dulu siapopun yang punyo keris, diolah yang diakui sebagai penguaso di Kerajaan Jambi. Makonyo keris ko menjadi salah satu lambang kebesaran Raja samo Sultan Jambi dulu.[3]

Garis Biru 9 BijikEdit

Ado 9 bijik garis biru di lambang. Garis itu merupakan anak sungai (batang) yang ado di Kerajaan Jambi. Batang Asai, Batang Merangin, Batang Masurai, Batang Tabir, Batang Senamat, Batang Jujugan, Batang Bungo, Batang Tebo, Batang Tembesi.[3]

Garis Ijo 6 BijikEdit

Garis ijo ni menggambarkan wilayah admistratif Kota Jambi dengan 6 kecamatan yaitu Pasar Jambi, Jambi Timur, Jambi Selatan, Telanaipura, Danau Teluk, samo Pelayangan. Tapi sekarang di Kota Jambi udah ado 2 kecamatan baru, Kota baru samo Jelutung.[3]

Pohon PinangEdit

Pohon pinang itu merupokan asal muasal dari namo Jambi.[3]

Tulisan “Tanah Pilih Pesako Betuah”Edit

Tanah Pilih Pesako Betuah diletakin di sebuah pita emas yang ado di bawah lambang Kota Jambi. Tulisan ini jugo mengandung arti:[3]

Tanah: bagian bumi nan paling atas

Pilih: tempat yang dipilih dengan teliti

Pesako: warisan

Betuah: punyo kelebihan yang luar biaso (sakti) yang idak dipunyoi orang lain

Daftar PustakaEdit

  1. Badan Pusat Statistik. Penduduk Kota Jambi Menurut Kecamatan dan Jenis Kelamin 2011-2018. Diakses pada 30 April 2021.
  2. 2.0 2.1 2.2 Jambi Kota. Sejarah Kota Jambi. Diakses pada 30 April 2021.
  3. 3.0 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 Jambi Kota. [1]. Diakses pada 30 April 2021.