Wy/id/Papua Nugini

< Wy‎ | id
Wy > id > Oseania > Papua Nugini
Wy/id/Papua Nugini

Papua-New-Guinea-Koroba-people-banner.jpg

Papua Nugini (Papua New Guinea, disingkat PNG) berada di pulau tropis tertinggi dan terbesar di bagian timur dunia, Nugini, bersama dengan sejumlah pulau kecil lepas pantai. Negara tersebut memiliki perbatasan daratan yang panjang dan tak berpolisi dengan wilayah Papua, Indonesia di bagian barat.

WilayahEdit

Negara ini dapat dibagi menjadi 9 wilayah:

 
Peta PNG dengan kode warna wilayah
  Papua Nugini Selatan
Wilayah ini mencakup Distrik Ibu Kota Nasional Port Moresby dan provinsi Tengah dan Utara. Titik awal untuk semua kunjungan ke Papua Nugini.
  Papua Nugini Barat
Provinsi Barat dan Teluk. Provinsi yang menarik tetapi jarang dikunjungi. Surga para pengamat burung.
  Madang-Morobe
Madang memiliki pulau vulkanik dan tempat menyelam yang bagus, sedangkan Morobe adalah awal dari Highlands Highway dan daerah Gold Rush asli.
  Highlands
Terdiri dari Provinsi Enga, Provinsi Chimbu dan Dataran Tinggi Selatan, Barat dan Timur, budaya yang luar biasa dan pertarungan suku yang langka.
  Sepik
Provinsi Sandaun (Sepik Barat) dan Sepik Timur dan sungai Sepik yang perkasa.
  Milne Bay
Wilayah timur dengan banyak pulau yang mempesona.
  New Britain
Britania Baru masih memiliki banyak reruntuhan yang terlihat dari Perang Dunia II, di atas dan di bawah air.
  New Ireland dan Manus
Tanah pemukiman manusia pertama di negara itu. Memancing, menyelam, berlayar dan berselancar, plus budaya yang menarik.
  Bougainville
Wilayah pulau otonom, secara budaya dan geografis lebih mirip dengan Kepulauan Solomon

KotaEdit

 
Port Moresby
  • 1 Port Moresby   — ibu kota dengan taman Zoologi yang menarik, gedung Parlemen, museum, dan suasana Melanesia secara umum
  • 2 Alotau — ibu kota provinsi Milne Bay yang santai dan pintu gerbang ke beberapa pulau yang menarik namun terpencil
  • 3 Goroka — kota dataran tinggi yang menarik dengan iklim yang menyenangkan dan Pertunjukan Goroka tahunan, pusat industri kopi negara
  • 4 Lae   — kota kedua di negara itu, pusat komersial utama dan pintu gerbang ke dataran tinggi
  • 5 Madang   — kota yang indah dengan penerbangan kelelawar yang menakjubkan di malam hari (melukai mereka adalah ilegal), dan bahkan penyelaman yang lebih menakjubkan
  • 6 Mount Hagen — kota perbatasan 'wild-west' di Dataran Tinggi, yang akan memperkenalkan Anda pada cuaca Highlands yang sejuk dan segar serta budaya Highlands
  • 7 Rabaul   — kota di kaki gunung berapi aktif yang dievakuasi dan rusak parah akibat letusan besar pada tahun 1994
  • 8 Vanimo — kota perbatasan jika Anda ingin pergi ke atau dari provinsi Papua di negara tetangga Indonesia; tujuan selancar populer
  • 9 Wewak   — pintu gerbang ke sungai Sepik, di mana Anda dapat merasakan budaya Sepik, sungai itu sendiri, dan ukiran rumit khas daerah tersebut

InformasiEdit

Lokasi
 
Bendera
 
Informasi dasar
Ibu kota [[|Wy/id/Port Moresby|Port Moresby]]
Pemerintahan Monarki konstitusional dengan demokrasi parliamenter
Mata uang kina (PGK)
Luas total: 462,840 km2
tanah: 452,860 km2
air: 9,980 km2
Penduduk 5,545,268 (July 2006 est.)
Bahasa Inggris dipakai oleh 1%-2%, Tok Pisin widespread, Motu dipakai di wilayah Papua
catatan: 820 bahasa pribumi
Agama Katolik Roma 22%, Lutheran 16%, Presbiterian / Methodis / London Missionary Society 8%, Anglikan 5%, Evangelical Alliance 4%, Adventis Hari Ketujuh 1%, Protestan lainnya 10%, kepercayaan pribumi 34%
Kode area +675
Internet TLD .pg
Zona waktu UTC+10

SejarahEdit

Manusia yang menetap di Papua Nugini diduga dimulai sejak 50.000 tahun yang lalu. Penduduk kuno ini mungkin berasal dari Asia Tenggara, sementara mereka yang berasal dari Afrika telah hadir sejak 50.000 hingga 70.000 tahun yang lalu. Pulau Papua adalah salah satu benua pertama setelah Afrika dan Eurasia yang dihuni oleh manusia modern, dengan migrasi pertama pada waktu kurang lebih sama dengan yang di Australia. Pertanian dikembangkan secara mandiri di dataran tinggi Pulau Papua sekitar 7.000 SM, membuatnya menjadi salah satu dari sedikit daerah domestikasi tanaman asli di dunia. Migrasi utama penutur bahasa Austronesia datang ke daerah pantai sekitar 2.500 tahun yang lalu, dan ini berkorelasi dengan pengenalan tembikar, babi, dan teknik-teknik memancing tertentu. Baru-baru ini, sekitar 300 tahun yang lalu, ubi jalar masuk Pulau Papua, yang telah diperkenalkan ke Maluku dari Amerika Selatan oleh kekuasaan kolonial dominan lokal, Portugal. Panen ubi jalar yang meningkat telah mentransformasi pertanian tradisional secara radikal; ubi jalar menggantikan sebagian besar bahan pokok sebelumnya, talas, dan memberikan peningkatan yang signifikan pada populasi di dataran tinggi.

 
Pemandangan bawah laut di Papua Nugini

Orang Barat hanya sedikit mengetahui pulau ini hingga abad ke-19, meskipun para saudagar dari Asia Tenggara telah mengunjungi Pulau Papua sejak 5.000 tahun lalu untuk mengoleksi bulu dan rambut Cendrawasih, dan para penjelajah berkebangsaan Spanyol dan Portugis telah menemukannya pada abad ke-16 (tahun 1526 dan 1527 oleh Jorge de Menezes). Nama negara ini yang memberi kesan ganda dihasilkan dari sejarah administratifnya yang kompleks sebelum kemerdekaan. Kata papua diturunkan dari pepuah kata dari bahasa Melayu yang menggambarkan rambut orang Melanesia yang keriting, dan "New Guinea" (Nueva Guinea) adalah nama yang digulirkan oleh penjelajah dari Imperium Spanyol, Yñigo Ortiz de Retez, yang pada tahun 1545 mencatat kemiripan orang-orang Papua dibandingkan dengan orang-orang yang pernah dilihatnya di sepanjang pesisir Guinea, Afrika.

Paro utara negara ini dikuasai Jerman pada tahun 1884 sebagai Nugini Jerman. Selama Perang Dunia I, wilayah itu diduduki Australia, yang telah mulai memerintah Nugini Britania, yaitu bagian Selatan, dengan mengembalikan nama semulanya menjadi Papua pada tahun 1904. Setelah Perang Dunia I, Australia diberi mandat untuk memerintah bekas Nugini Jerman oleh Liga Bangsa-Bangsa. Sebaliknya, Papua dianggap sebagai Wilayah Eksternal Persemakmuran Australia, meskipun secara hukum masih milik Britania, sebuah isu yang penting bagi sistem hukum negara itu pasca-kemerdekaan 1975. Perbedaan dalam status hukum memberikan arti bahwa Papua dan New Guinea memiliki pemerintah yang sepenuhnya terpisah, yang kedua-duanya dikendalikan oleh Australia.

 
Seorang penari api Baining memasuki nyala api di New Britain

Kampanye Nugini (1942-1945) adalah salah satu kampanye militer besar pada Perang Dunia II. Hampir 216.000 tentara darat-laut-udara Jepang, Australia, dan Amerika tewas selama Kampanye Nugini. Dua teritori dipadukan menjadi Teritori Papua dan Nugini setelah Perang Dunia II, yang kemudian disederhanakan menjadi "Papua Nugini". Administrasi Papua menjadi terbuka bagi penglihatan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tetapi, kelembagaan tertentu terus saja berlaku hanya di satu dari dua wilayah, masalah cukup rumit kini berlangsung, yakni penyesuaian bekas perbatasan antara provinsi yang saling berbatasan langsung, sehubungan dengan akses jalan dan kelompok bahasa, sehingga undang-undang tersebut berlaku hanya pada satu sisi dari suatu batas yang tidak lagi ada.

Kemerdekaan tanpa peperangan dari Australia, kekuatan metropolitan de facto, muncul pada 16 September 1975, dan tetap bertalian dekat (Australia masih menjadi penyumbang bantuan dwipihak terbesar bagi Papua Nugini).

Sebuah pemberontakan separatis pada 1975-1976 di Pulau Bougainville mengakibatkan perubahan rancangan Konstitusi Papua Nugini hanya dalam 11 jam untuk memungkinkan Bougainville dan 18 distrik lain pra-kemerdekaan Papua Nugini mendapatkan status semifederal sebagai provinsi. Pemberontakan terulang dan merenggut 20.000 jiwa dari tahun 1988 sampai hal itu diselesaikan pada tahun 1997. Setelah pemberontakan, Bougainville Otonom memilih Joseph Kabui sebagai presiden, tetapi ia digantikan oleh wakilnya, John Tabinaman. Tabinaman tetap pemimpin sampai pemilihan umum berikutnya pada bulan Desember 2008, dengan James Tanis muncul sebagai pemenang. Kerusuhan anti-Cina, yang melibatkan puluhan ribu orang, pecah pada Mei 2009.

IklimEdit

Papua Nugini terletak tepat di sebelah selatan garis khatulistiwa dan memiliki iklim tropis. Di dataran tinggi, suhunya sangat dingin. Musim hujan berlangsung dari sekitar Desember hingga Maret. Sehingga bulan terbaik untuk mendaki adalah Juni hingga September.

MedanEdit

 
Gn. Giluwe

Negara ini terletak di Cincin Api Pasifik, di titik tumbukan beberapa lempeng tektonik. Ada sejumlah gunung berapi aktif, dan letusan sering terjadi. Gempa bumi relatif sering terjadi, terkadang disertai dengan tsunami.

Geografi negara ini beragam dan, di beberapa tempat, sangat terjal. Sebuah punggung pegunungan, Dataran Tinggi New Guinea, membentang di sepanjang pulau New Guinea, membentuk wilayah dataran tinggi padat penduduk yang sebagian besar tertutup oleh hutan hujan tropis. Hutan hujan yang lebat dapat ditemukan di dataran rendah dan daerah pesisir serta lahan basah yang sangat luas di sekitar sungai Sepik dan Fly. Medan ini menyulitkan negara untuk mengembangkan infrastruktur transportasi. Di beberapa daerah, pesawat adalah satu-satunya moda transportasi. Puncak tertinggi adalah Gunung Wilhelm di 4.509 m (14.793 kaki). Papua Nugini dikelilingi oleh terumbu karang yang dijaga ketat untuk melestarikannya.

Orang-orangEdit

Papua Nugini memiliki ratusan kelompok etnis dan bisa dibilang salah satu negara paling heterogen di dunia. Setiap kelompok memiliki bentuk ekspresif dalam seni, persenjataan, tarian, musik dan kostum.

Hari liburEdit

  • 1 Januari: Hari Tahun Baru
  • Paskah (menurut kalender Gregorian)
  • 8 Juni: Ulang Tahun Ratu
  • 23 Juli: Hari Peringatan
  • 26 Agustus: Hari Pertobatan Nasional
  • 16 September: Hari Kemerdekaan
  • 25 Desember: Hari Natal
  • 26 Desember: Boxing Day

Menuju kesiniEdit

Dengan pesawatEdit

Air Niugini terbang dari dan menuju Cairns, Sydney, dan Brisbane, Australia; Honiara, Kepulauan Solomon; Manila, Wy/id/Filipina; dan Singapura. Airlines of Papua New Guinea terbang dari dan menuju Cairns.

Dengan kapalEdit

Pelabuhan Papua Nugini terdapat di Madang, Lae, dan Port Moresby untuk daratan utama, Kieta di Bougainville, dan Rabaul di Britania Baru.

Dari daratEdit

Satu-satunya perbatasan di darat adalah dengan Irian Jaya, Indonesia, dan melintasinya mengharuskan mendaki gunung dan perjalanan melalui hutan.

BerkelilingEdit

Dengan mobilEdit

Papua Nugini adalah tempat yang aneh untuk dikunjungi. Kondisi tropis, geografi yang ganas, dan kurangnya kapasitas pemerintah berarti tidak ada jalan beraspal di negara ini. Dengan pengecualian bentangan jalan singkat yang menghubungkannya ke pedalaman langsung, tidak ada jalan utama yang menghubungkan Port Moresby ke kota lain mana pun. Di pantai utara, jalan raya renggang secara teoritis membentang dari Madang ke Wewak.

Tapi ada Jalan Tol Highlands, yang dimulai dari Lae (pelabuhan utama negara ini) membelah daerah Highlands melalui Goroka menuju Gunung Hagen. Tak lama di luar Gunung Hagen, jalan mulai bercabang, dengan jalur selatan melewati Highlands Selatan menuju Tari sedangkan jalur utara melewati provinsi Enga dan berujung di Porgera.

Dengan transportasi publikEdit

Dimungkinkan juga untuk melakukan perjalanan melalui bus/angkot, yang merupakan cara perjalanan favorit penduduk setempat. Dari Lae Madang, Goroka dan Gunung Hagen dapat dengan mudah dicapai. Sebagai pendatang baru, mungkin disarankan untuk meminta bantuan dari penduduk setempat (mis. staf hotel). Sebagian besar kota memiliki beberapa titik awal. Perjalanan dari Lae ke Madang memakan biaya sekitar 20 Kina, dan ke Hagen sekitar 30 Kina.

Dengan pesawatEdit

Papua New Guinea has historically been one of the world centers for aviation and still features some of the most spectacular flying in the world. In the 1920s, Lae was the busiest airport in the world - it was there that aviators in the gold mining industry first proved that it was commercially feasible to ship cargo (and not just people) by air. In fact, Lae was where Amelia Earhart set off on her last journey.

Transportasi udara masih merupakan cara paling umum untuk berkeliling di antara pusat-pusat kota besar - memang, hampir setiap pemukiman besar dibangun di sekitar landasan terbang. Faktanya, the main drag of Mt. Hagen is the old airstrip! Travel from the coast into the highlands is particularly spectacular (don't take your eyes off the window for a second!) and pilots from America, Australia, and other countries work in PNG at reduced salaries just for the great flying. If you don't like small planes (or even smaller helicopters!) however, flying in PNG may not be the best option for you.

Dengan kapalEdit

Orang-orang yang tinggal di kepulauan Papua Nugini berkeliling dengan perahu pisang yang tersebar di mana-mana. Selain itu, dua atau tiga jalur pelayaran juga menjual tiket bagi penumpang yang ingin berpindah dari satu kota ke kota lain. Tidur di dek terbuka kapal saat merangkak perlahan melalui malam Pasifik Selatan terdengar sangat romantis, tetapi berhati-hatilah, di laut terbuka hawa dingin ada dimana pun Anda berada, jadi siapkanlah dengan hangat pakaian atau membeli kamar di dalam ruangan.

Panduan wisata ini mungkin tidak menampilkan seluruh halaman utuh, karena panduan ini merupakan rintisan. Anda dapat membantu Wikiwisata dengan mengembangkan panduan ini hingga sempurna