Wy/id/Diare pelancong

< Wy‎ | id
Wy > id > Topik perjalanan > Tetap sehat > Diare pelancong
Wy/id/Diare pelancong

Toiletpaper banner.jpg

Diare (atau mencret) merupakan penyakit yang umum dialami pelancong. Dalam beberapa hal, penyakit ini tidak dapat dihindari: tidak peduli seberapa hati-hati Anda menyiapkan makanan, tetap saja masih ada jutaan bakteri di udara. Saat di rumah sendiri, Anda terpapar terus-menerus terhadap kuman lokal, sehingga kemungkinan besar Anda sudah kebal terhadapnya. Tetapi di bagian lain dunia, di mana fauna bakteriologis masih baru bagi tubuh Anda, kemungkinan besar Anda akan mengalami masalah. Selain itu, di iklim yang lebih hangat, bakteri tumbuh lebih cepat dan bertahan lebih lama di luar tubuh. Demikianlah momok Perut Delhi, Kutukan Firaun, Pembalasan Montezuma, dan sebagainya tercipta.

Ada banyak vaksin untuk menghadapi ini, termasuk kolera, tipus dan rotavirus. Konsultasikan dengan dokter beberapa minggu sebelum melakukan perjalanan Anda, agar ada waktu untuk mendapatkan vaksin yang Anda butuhkan.

PahamiEdit

Diare pelancong biasanya berupa gastroenteritis, yaitu peradangan pada jaringan lambung (gastritis), atau usus halus (enteritis), atau keduanya. Hal ini menyebabkan sakit perut dan sering buang besar yang encer. Mungkin juga disertai muntah dan demam. Penyebab paling umum adalah virus, tetapi bakteri atau protozoa juga dapat menyebabkan gejala yang hampir sama. Penyakit ini ditularkan melalui kontaminasi fekal-oral — air yang terkontaminasi, hewan dari air, makanan yang terkontaminasi, toilet yang kotor, dan lainnya. Cara terbaik untuk menghindarinya yaitu dengan menjaga kebersihan.

Meskipun seseorang mungkin merasa seperti akan mati atau bahkan berpikir akan mati, infeksi usus yang normal tidak mungkin membunuh mereka. Seperti halnya masalah pernapasan di iklim lebih dingin, masalah usus cukup umum terjadi di iklim panas. Sering kali, masalah ini sangat mengganggu tetapi tidak terlalu berbahaya. Diambil santa saja alau merasa sengsara selama beberapa hari, minumlah banyak cairan niscaya Anda akan segera sembuh.

Namun, untuk flu yang bisa berubah menjadi pneumonia, beberapa penyakit yang lebih serius memiliki gangguan usus sebagai gejala pertamanya. Sangat penting untuk memantau gejala dan menemui dokter jika kondisi berlanjut atau jika muncul gejala yang aneh. Hal-hal yang harus diperhatikan adalah:

  • gejala akut yang berlangsung lebih dari dua hari, atau
  • ada darah atau nanah di kotoran Anda, atau
  • tinja berwarna hitam, yang disebabkan oleh darah, atau
  • demam melebihi 39C atau 102F, atau
  • Anda menggigil saat demam, atau
  • rasa sakit bertambah selain mual, atau
  • gejala aneh lainnya muncul, seperti tanda di kulit

Jika gejala tersebut muncul, maka Anda mungkin mengalami sesuatu yang lebih buruk dan harus menemui dokter. Jangan coba-coba menyembuhkannya sendiri.

PencegahanEdit

Pepatah lama untuk makan di Negara Dunia Ketiga:

Rebuslah, masaklah, kupaslah, atau lupakan saja.

Hal ini kedengarannya mudah, tetapi tetapi sulit dilakukan dalam kehidupan nyata. Masalahnya bukanlah risiko kecelakaan, melainkan risiko menyerah pada godaan. Misalnya, hal-hal berikut sangat mungkin menyebabkan masalah:

  • air keran
  • es
  • susu
  • buah dan sayuran segar, terutama sayuran berdaun
  • telur mentah (seperti dalam mayones)
  • daging yang belum matang
  • ikan mentah dan makanan laut

Tes: Hari yang terik di Delhi, dan kari yang baru saja Anda makan masih menyengat tenggorokan. Bagaimana kalau minum jus stroberi yang enak untuk mendinginkannya? Jika Anda mengatakan "Tentu!", Anda mungkin baru saja menjatuhkan hukuman mati pada diri sendiri karena jus itu memiliki sebanyak empat bahan berisiko tinggi ini. Es terbuat dari air keran, atau lebih parah lagi... berasal dari pabrik dalam bentuk balok-balok besar yang biasanya diseret-serat di jalanan. Susu sangat cepat rusak di daerah tropis. Dan sayuran berdaun lezat dan serta buah-buahan yang tidak dikupas itu dicuci dengan air keran yang mengandung parasit yang sama.

Setelah membaca ini, naluri pertama Anda adalah panik dan menuju restoran turis terdekat yang mahal dan ber-AC. Salah sekali. Mereka masih menggunakan bahan-bahan yang sama, dan menyimpannya dengan cara yang sama tidak higienisnya. Tetapi karena ini adalah restoran turis, model bisnis mereka bergantung pada berapa turis yang datang, alih-alih memberi makan banyak penduduk setempat. Ini berarti, bahan-bahan yang sama tersebut lebih banyak yang sudah rusak karena telah menunggu "lama" kehadiran Anda.

Apa yang harus dilakukan? Ini adalah permainan hoki-hokian, tetapi berikut beberapa panduan untuk meningkatkan peluang Anda untuk lolos tanpa cedera:

  • Pilih makanan lokal. Karena mereka tahu bagaimana membuatnya. Jangan pergi ke restoran turis yang mewah untuk menikmati steik atau salad Rusia yang bisa Anda buat di rumah dan mereka tidak tahu bagaimana cara membuatnya dengan benar.
  • Pilihlah restoran yang populer. Banyak orang (terutama penduduk lokal!), yang berarti bahwa makanan tidak nganggur karena tidak ada yang beli. Kemungkinan besar makanannya juga enak dan harganya wajar.
  • Hati-hati dengan jajajan pinggir jalan. Seringkali penjajanya tidak memiliki air yang mengalir, kebersihan yang buruk, dan makanan yang terpapar polusi jalanan.
  • Pilih hidangan yang dimasak saat Anda memesannya. Hidangan seperti nasi goreng dan mie goreng menjadi populer di daerah tropis karena suatu alasan. DI sisi lain, makanan bergaya prasmanan, mungkin harganya murah, tetapi sangat berisiko.
  • Hidangan yang disajikan panas mendidih – dalam praktiknya ini berarti minuman panas dan sup – juga merupakan pilihan yang cukup bagus.
  • Makanan pedas seperti kari pedas dan sejenisnya biasanya aman dikonsumsi karena sudah dimasak, dan zat capsaicin di dalamnya bertindak sebagai disinfektan alami. Di sisi lain, rempah-rempah yang dikonsumsi berlebihan mungkin dapat mengganggu keseimbangan dalam perut Anda, jadi sebaiknya hindari makanan pedas setidaknya selama beberapa hari pertama, jika Anda tidak terbiasa. Beberapa restoran abal-abal menggunakan rempah-rempah yang berlebihan untuk menutupi bau dan rasa daging yang sudah busuk. Jika ini terjadi, hidangan yang seharusnya hanya memakai sedikit bumbu, malah akan penuh bumbu. Tentu saja, beberapa restoran yang sah bisa saja menambahkan bumbu dengan jumlah yang tidak lazim pula.
  • Hindari daging, ikan, dan terutama kerang; daging-dagingan seringkali dibeli dari pasar terbuka yang kotor, di mana kemungkinan mengandung kuman atau penyakit sangat tinggi. Memakan daging giling (seperti bakso) atau apa pun yang tidak dimasak sampai matang sangatlah berisiko. Tidak hanya karena keracunan makanan, tetapi karena risiko hal-hal lain seperti trikinosis. Selain itu, makanan seperti barbekyu dan ayam panggang harus disiapkan terlebih dahulu, dan memangnya siapa yang tahu sudah berapa lama dagingnya disimpan?
  • Minum hanya minuman dari botol dan kaleng yang tidak rusak, dan cek segel terlebih dahulu! Jangan biarkan pelayan menuangkan sesuatu saat di dapur. Itulah mengapa restoran bereputasi baik akan membuka minuman mereka tepat di depan Anda.
  • Masak susu segar secara menyeluruh sebelum meminumnya, atau minum susu kental atau susu bubuk sebagai gantinya. Jika Anda ingin mencampur susu bubuk (susu formula) ke susu segar, rebus atau sterilkan air yang digunakan terlebih dahulu.

Kabar baiknya, dalam beberapa hari tubuh Anda akan mulai menyesuaikan diri dengan bakteri lokal dan kemungkinan Anda jatuh sakit akan mulai berkurang. Kabar buruknya, hanya dibutuhkan satu lalat di tempat yang salah pada waktu yang salah, dan jika Anda tetap tinggal di sana untuk sementara waktu, Anda mungkin akan mengalami keracunan makanan.

Dukoral adalah vaksin kolera oral yang juga dapat melindungi dari diare yang disebabkan oleh enterotoksigenik E. coli (ETEC). Vaksin ini hanya bekerja sebagian, jadi Anda tetap harus melakukan semua tindakan pencegahan lainnya. Di beberapa negara dan negara bagian, Anda dapat membelinya tanpa resep. Di negara lain, Anda perlu mendapatkan resep.

PenangananEdit

Suatu hari, Anda sedang apes dan Anda merasa sangat mual. Buang air besar atau diare sederhana tidak serta-merta merupakan keracunan makanan, tetapi jika Anda...

  • merasa sakit dan pusing
  • demam
  • mulai merasa ingin muntah

...anda membaca artikel yang tepat. Hal pertama yang harus dilakukan adalah menyelesaikan fase akut: pergi ke toilet, berlutut di depan jamban dan lepaskan. Anda tidak akan merasa lebih baik sampai Anda mulai muntah, dan Anda harus tuntaskan sampai perut Anda kosong, jadi lakukan saja. Jangan mencoba makan apa pun dan jangan minum apa pun selain air. Ketika dirasa sudah tidak ada yang tersisa, cuci mulut, gosok gigi dan tidurlah. Anda akan merasa lebih enak di pagi hari.

MinumEdit

Prioritas utama Anda ketika mengelami diare adalah Anda harus rehidrasi. Anda kehilangan cairan terus-menerus dari berbagai lubang ekskresi di tubuh, dan gejala Anda akan menjadi lebih buruk jika Anda mulai "mengering". Perasaan haus adalah tanda awal dehidrasi yang penting (tetapi Anda tidak boleh menunggu tanda ini muncul), yang lainnya adalah sakit kepala, kesulitan atau ketidakmampuan untuk buang air kecil, dan tekanan darah yang turun dan tanda-tanda terkait hal itu (pusing). Periksa warna urin Anda; semakin rendah kandungan cairan di tubuh Anda, semakin gelap warnanya. Tidak buang air kecil sama sekali juga merupakan tanda peringatan bahwa Anda kekurangan cairan.

Untuk menjaga tubuh tetap terhidrasi, minumlah banyak air. Jika Anda kehilangan banyak air, Anda juga perlu mengganti elektrolit. Resep rehidrasi medis yang umum adalah:

  • 1 liter air (direbus atau botolan) untuk dibuatkan secangkir oralit dgangan campuran:
  • 8 sendok teh gula;
  • 1 sendok teh garam (yang seharusnya mengandung banyak NaCl, garam "sehat" mungkin hanya mengandung NaCl sedikit atau malah tidak sama sekali); dan
  • (opsional) setengah cangkir jus jeruk atau pisang tumbuk untuk menambah rasa dan membantu menggantikan potasium.

Anda dapat membeli obat "rehidrasi oral" atau sachet dari apotek, tetapi pada dasarnya sama dengan racikan di atas.

"Sampanye Saudi" adalah campuran soda klub dan jus apel dengan perbandingan 50-50 yang cukup enak dan mendekati campuran yang tepat untuk rehidrasi. Soda klub atau air mineral bersoda memiliki garam dan mineral terlarut, tidak seperti air biasa atau berkarbonasi, lalu jus apel memiliki kandungan gula. Namun, minuman karbonasi mungkin tidak cocok saat sakit perut.

Untuk kasus dehidrasi ringan, teh lemah (dimaniskan), soda datar, dan beberapa jus buah encer semuanya boleh diminum (tetapi hindari vitamin C). Minum satu atau dua gelas per jam sampai diareanya berhenti akan mencegah Anda dehidrasi. Minumlah minuman tersebut pada suhu kamar.

Jangan minum minuman berkafein atau alkohol. Minuman berkarbonasi harus dibiarkan sampai gasnya menghilang sebelum diminum.

Jika Anda muntah sesekali, Anda harus minum seteguk saja, bukannya satu gelas besar, atau minum lebih banyak air putih. Mulailah menyeruput sekitar setengah jam setelah tiap kali muntah.

MakanEdit

Selama beberapa hari berikutnya, Anda akan kehilangan nafsu makan. Jangan memaksakan diri untuk makan. Jika Anda ingin makan sesuatu, pilihlah makanan yang rasanya hambar dan ramah untuk perut seperti nasi, bubur, kerupuk, dan roti. Namun ketahuilah bahwa makanan untuk Anda juga merupakan makanan untuk semua kuman yang membuat Anda sakit, jadi konsumsilah secara perlahan dan hentikan jika keadaan menjadi lebih buruk. Makan sesuai selera Anda: Jangan memakan makanan dalam jumlah besar untuk menebus kekosongan perut selama beberapa hari terakhir, sebaiknya makan porsi kecil yang merata sepanjang hari.

Hindari makanan berminyak dan sebagian besar produk susu. Tapi yoghurt dan produk sejenisnya justru aman karena laktobakterianya telah memecah bagian yang sulit dicerna pada susu.

Beberapa orang menemukan bahwa yoghurt, dadih, dan produk serupa dapat mencegah atau dalam mengobati kasus diare ringan. Karena makanan tersebut adalah kultur bakteri; harapannya adalah bakteri baik akan mengalahkan bakteri jahat (dan mengganti beberapa bakteri baik yang hilang selama Anda sakit). Pilih produk yang "alami": sebagian besar yoghurt berperisa telah dipanaskan, sehingga membunuh kultur bakteri tersebut. Ini mitos yang cukup melekat pada para pelancong, tetapi upaya untuk mengkonfirmasinya secara ilmiah belum memberikan hasil yang jelas. Jangan coba hal ini jika Anda sakit parah; Anda hanya akan merasa lebih buruk.

Meskipun banyak makanan berminyak dapat menyebabkan diare, mungkin yang paling aman adalah makan dari restoran makanan berjaringan internasional (McDonald's, dsb). Restoran-restoran tersebut cenderung mengikuti aturan sanitasi yang ketat. Namun, jika restorannya terlihat meragukan dan tidak bersih, jangan makan di sana.

PengobatanEdit

 
Beberapa strip obat loperamide.

Pelancong yang paling berpengalaman di daerah berisiko tinggi selalu membawa obat antidiare (umumnya loperamide, dijual sebagai Imodium dan nama lainnya) sebagai tindakan pencegahan. Mungkin sangat sulit untuk pergi ke apotek jika Anda sakit, jadi tidak ada salahnya untuk bersiap-siap. Obat ini dapat memberikan rasa lega yang cukup besar saat sakit perut, tetapi obat tresebut tidak melakukan apa pun untuk menyembuhkan penyakit.

Tidaklah bijak untuk minum obat antidiare hanya untuk meredakannya. Anda cenderung pulih lebih cepat jika Anda hanya menahan ketidaknyamanan, minum cairan, dan membiarkan tubuh Anda melanjutkan tugasnya dalam mengeluarkan hal-hal yang buruk. Obat antidiare dapat dijadikan pereda ketika Anda memiliki sesuatu yang penting untuk dilakukan, sebab Anda tidak memiliki akses yang mudah ke toilet, misalnya visa Anda kedaluwarsa sehingga Anda harus memperbaruinya atau Anda telah memesan penerbangan.

Kemudian, satu-satunya perawatan lain yang mungkin Anda coba tanpa saran medis adalah Bismut subsalisilat (Pepto-Bismol) untuk menenangkan perut, dan memakan jahe yang merupakan obat alami untuk mengatasi muntah. Keduanya dapat memberikan sedikit kelegaan tanpa efek samping apa pun jika diare yang dialami tidak terlalu serius. Jangan minum aspirin (asam asetilsalisilat) untuk menenangkan keadaan perut, sebab aspirin membutuhkan kondisi perut yang sehat.

Obat lain juga dapat digunakan, tetapi biasanya tidak boleh dimakan tanpa saran dokter:

  • Sebuah antiemetik dapat mengurangi atau menghentikan muntah.
  • Antispasmodik mengurangi kejang yang menyakitkan di saluran pencernaan.
  • Metoklopramid (MCP) atau domperidon (keduanya dijual dengan berbagai nama) akan merangsang buang air besar, mengurangi sakit perut dan mual sambil memfasilitasi pengeluaran hal-hal buruk secara alami. Di sebagian besar negara Anda akan memerlukan resep untuk mendapatkan MCP maupun domperidon.
  • Antibiotik dapat diresepkan pada kasus yang parah. Namun, efek samping umum dari antibiotik adalah diare – makan hanya sejumlah yang ditentukan oleh dokter Anda.

Tidak ada alasan untuk minum antibiotik tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu! Masalahnya, antibiotik sama sekali tidak berguna melawan infeksi virus, ditambah lagi, antibiotik membunuh mikroba yang dibutuhkan dalam proses pencernaan. Yang paling penting, penggunaan antibiotik yang berlebihan atau tidak tepat dapat membuat mikroba menjadi resisten terhadap obat.

Merawat orang lainEdit

Jika teman perjalanan Anda yang kena, hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mereka adalah memberi mereka dengan air dan larutan rehidrasi, dan mungkin membersihkan kotora mereka. Cuci tangan Anda dengan air yang sangat hangat dan sabun setelah membersihkan kotoran, menyentuh penderita, memegang pakaian atau tempat tidur mereka, dan tentu saja sebelum Anda makan.

Beberapa kelompok orang sangat rentan mengalami dehidrasi setelah mengalami diare. Biasanya karena tubuh mereka yang kecil, balita dan bayi mengalami dehidrasi dengan sangat cepat; orang tua juga mengalami dehidrasi lebih cepat daripada orang dewasa muda, dan penyakit apa pun menjadi serius pada seseorang dengan gangguan kekebalan (misalnya karena AIDS atau kemoterapi). Bayi yang mengalami diare harus segera dibawa ke dokter jika berusia di bawah 3 bulan, terlebih jika disertai muntah, demam atau berhenti mengompol, karena ini berarti ia mengalami dehidrasi.

Jangan berbagiEdit

Jika anda sakit muntah dan/atau diare, sebaiknya jangan menyiapkan makanan yang akan dimakan orang lain karena Anda dapat menularkan penyakit Anda kepada mereka. Tetap lanjutkan untuk tidak menangani makanan orang lain setidaknya selama 2 hari setelah gejalanya hilang. Penderita harus ekstra waspada dengan mencuci tangan memakai air hangat dan sabun sebelum makan dan setelah menggunakan (atau membersihkan) toilet untuk memastikan kumannya tidak menyebar.

Jangan mencampurkan produk pembersih.

Sebagian besar produk pembersih mengandung bahan kimia yang kuat dan memerlukan tindakan pencegahan rutin seperti menjauhkannya dari jangkauan anak-anak, mengenakan sarung tangan saat menggunakannya, dan membilasnya dengan baik sesudah dipakai. Lihat label produknya untuk info rincinya.

Menggunakan dua produk pembersih bersamaan adalah ide yang buruk karena bisa terjadi reaksi kimia di antara mereka. Praktis ini mengurangi efek pembersih dari keduanya. beberapa reaksi mungkin bersifat keras, bahkan eksplosif, dan beberapa menghasilkan bahan kimia yang lebih berbahaya. Dalam skenario terburuk — menggunakan pemutih dengan beberapa pembersih toilet akan menghasilkan reaksi dan melepaskan gas klorin yang bisa fatal.

Jika menurut Anda suatu pekerjaan membutuhkan lebih dari satu pembersih, pakailah satu-satu, bilas hingga bersih, lalu baru pakai produk pembersih berikutnya.

Hindari menggunakan toilet yang sama dengan orang yang terinfeksi jika Anda bisa. Siapkan dan karantina satu toilet untuk digunakan oleh orang yang terinfeksi (walaupun tetap harus dijaga kebersihannya) dan gunakan toilet yang lain untuk Anda sendiri (atau pastikan yang lain menggunakannya jika Anda yang sedang sakit). Jika hal ini tidak memungkinkan, Anda (atau orang lain) harus menggunakan toilet yang sama dengan orang sakit, mendisinfeksi toilet dengan pemutih rumah tangga setelah setiap kali digunakan (buang air besar, buang air kecil, muntah, dsb) oleh orang yang terinfeksi merupakan tindakan pencegahan yang bijaksana. Meskipun tidak terlalu ramah lingkungan, pemutih rumah tangga umumnya merupakan pilihan termurah dan paling mudah dicari. Produk tersebut mungkin memiliki nama yang berbeda di tiap negara (misalnya eau de Javel di negara-negara berbahasa Perancis, diambil dari nama kota yang pertama kali memproduksinya), jika Anda tidak tahu nama lokalnya, cek labelnya apakah itu mengandung "natrium hipoklorit" (pengganti "natrium" untuk "sodium" di beberapa negara berbahasa Jerman, dan Slavia), dengan persentase terkadang hingga 5%. Tuangkan pemutih pada setiap bagian jamban toilet yang mungkin bersentuhan dengan kotoran tubuh setelah semua kotoran padat disiram (materi padat dapat menghalangi cairan desinfektan dari pemutih). Jangan langsung menyiram bersih pemutihnya, tapi diamkan setidaknya selama 5-10 menit agar cukup waktu untuk membunuh kuman jahat.

Beberapa penyakit yang berhubungan dengan makanan dapat menyebar dengan cepat melalui kerumunan orang terutama di mana kelompok tersebut secara teratur berkumpul untuk makan. Jika Anda bepergian dalam berkelompok (terutama di lingkungan tertutup seperti kapal pesiar) atau menghadiri konferensi (atau pertemuan serupa), ada baiknya untuk memberi tahu penyelenggara atau staf medis jika ada penyakit di diri Anda sehingga mereka waspada terhadap kemungkinan menyerbarkan penyakit ke orang lain.

KomplikasiEdit

Lihat pula: Wy/id/Penyakit menular

Terkadang, serangan diare adalah gejala pertama dari sesuatu yang lebih buruk. Jika Anda memiliki firasat untuk mencurigai salah satu dari penyakit ini, segera temui dokter, karena kondisi berikut memerlukan perawatan medis.

KoleraEdit

Kolera adalah bentuk ekstrim dari diare, dapat diidentifikasi dengan semburan tinja cair dengan bintik-bintik putih berlendir ("tinja air beras"). Kulit dan bibir bisa menjadi gelap dan mata bisa tenggelam karena dehidrasi. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri "Vibrio cholerae" dan umumnya ditularkan melalui air minum atau makanan yang tidak bersih. Secara historis, ini adalah salah satu penyakit pembunuh utam; beberapa epidemi kolera menyapu bersih ratusan ribu orang.

Yang dapat membunuh adalah dehidrasi; kolera yang tidak diobati membunuh lebih dari setengah korbannya, seringkali dalam waktu 24 jam. Rehidrasi adalah pengobatan utamanya; itu saja sudah mengurangi risiko kematian hingga di bawah 5%. Seringkali cairan intravena serta cairan melalui mulut diperlukan karena pasien kolera dapat kehilangan "lebih dari satu liter cairan per jam" karena diare dan sulit untuk menggantikan cairan tubuh hanya dengan minum air saja. Antibiotik juga dapat digunakan bila perlu.

Saat ini, penyakit ini jarang terjadi di dunia, tetapi masih ada di Anak benua India, Asia Tenggara dan sebagian Afrika; itu masih mempengaruhi 3-5 juta orang per tahun dan membunuh puluhan ribu penderitanya. Hampir setiap orang yang merencanakan perjalanan ke daerah dengan risiko terkena kolera harus mendapatkan vaksinasi; konsultasikan dengan dokter untuk rincian lebih lanjut. Vaksin ini telah tersedia selama beberapa dekade, entah melalui oral maupun disuntik. Tapi tak ada satu pun yang memberikan perlindungan penuh atau efektif jika lebih dari 2-3 tahun. Tiga vaksin oral — Dukoral, ShanChol, dan Euvichol — memiliki persetujuan WHO, tetapi di Amerika Serikat hanya Vaxchora yang disetujui FDA pada pertengahan 2020. Dukoral juga memberikan perlindungan parsial terhadap beberapa infeksi lainnya pada pencernaan.

DisentriEdit

Disentri adalah peradangan pada usus yang mengakibatkan diare dengan darah atau nanah di tinja, dan sering disertai demam atau kram perut yang menyakitkan. Ciri umum pendarahan usus adalah feses berwarna hitam. Disentri lebih sering terjadi di daerah tropis dan terkait erat dengan kebersihan yang buruk; penyakit ini tetap menjadi penyakit yang menghancurkan di sebagian besar Negara Dunia Ketiga, tetapi dapat dengan mudah diobati dengan pengobatan modern. Ada dua penyebab utamanya:

  • Disentri basiler (atau shigellosis), disebabkan oleh bakteri Shigella. Ditularkan melalui kontak fekal-oral, dengan waktu dari paparan hingga keluar gejala sekitar 12-50 jam.
  • Disentri amuba (atau amoebiasis), disebabkan oleh amoeba Entamoeba histolytica. Ditularkan melalui air yang terkontaminasi, dapat tetap inaktif untuk waktu yang lama dan baru muncul setelah beberapa minggu atau bulan.

Disentri dapat dikonfirmasi dengan pemeriksaan tinja, tetapi membedakan jenis basiler dan amuba membutuhkan waktu setidaknya 48 jam, sehingga pengobatan untuk keduanya seringkali dimulai secara bersamaan. Kondisi ini biasanya dapat disembuhkan dengan pengobatan selama lima hari dengan antibiotik (untuk basil) atau metronidazol (untuk amuba), dan rawat inap biasanya hanya diperlukan jika kehilangan cairan sangat parah. Kotoran di disentri bisa sangat menular, jadi sering mencuci tangan untuk sang perawatnya sangat penting.

Demam tifoidEdit

 
Selain diare, demam tifoid terkadang dapat dikenali dari bintik-bintik merah yang ditimbulkannya.

Ditandai dengan gejala yang lambat sampai seminggu, hingga demam tinggi (40°C) disertai berkeringat deras dan pada tahap selanjutnya, delirium. Diare yang dialami biasanya hijau dan tidak berdarah; namun, beberapa orang malah mengalami sembelit. Tifus disebabkan oleh bakteri "Salmonella", diidentifikasi dengan tes darah atau tinja dan biasanya mudah disembuhkan dengan antibiotik. Kasus yang tidak diobati memiliki tingkat kematian 10-30% dan bahkan mereka yang selamat akan merasa sangat menderita hingga satu bulan.

Vaksinasi direkomendasikan untuk turis yang pergi ke negara tertentu, termasuk sebagian besar "Negara Dunia Ketiga". Tersedia vaksin yang disuntik dan melalui oral; merski tidak memberikan perlindungan 100%.

GiardiasisEdit

Juga dikenal sebagai demam berang-berang, dapat diidentifikasi dengan diare eksplosif, perut kembung dan muntah yang berbau busuk, biasanya dimulai 1-2 minggu setelah infeksi dan terjadi berulang dalam sebuah siklus. Penyebabnya adalah protozoa "Giardia lamblia" yang ditularkan melalui jalur fekal-oral dan sering menyerang orang yang mengonsumsi air yang tidak diolah di alam liar dan juga di negara-negara dengan tingkat kebersihan yang rendah. Penyakit ini juga dapat berasal dari sistem air keran di beberapa tempat, seperti St. Petersburg di Rusia. Dua pertiga dari orang yang terkena tidak menunjukkan gejala dan seringkali sembuh seiring waktu. Namun, setelah diidentifikasi, giardiasis dapat disembuhkan dengan tinidazol dosis tunggal. Metronidazol juga menjadi alternatif umum di negara-negara miskin dan sering tersedia di apotek.

Lihat jugaEdit

{{#related:Wy/id/Penyakit_tropis}}  

Panduan topik perjalanan mengenai Diare pelancong ini adalah sebuah artikel yang dapat digunakan. Laman ini menyentuh semua area utama dalam topik. Orang dengan jiwa petualang bisa menggunakan artikel ini, silakan mengembangkannya dengan menyunting halaman ini.

{{#assessment:topic|usable}}