Wp/pse/Angkor Wat

< Wp‎ | pseWp > pse > Angkor Wat

Angkor Wat (អង្គរវត្ត) adalah sebuah kuil atau candi yang terletak di kota Angkor, Kamboja, dan dianggap sebagai salah satu dari keajaiban dunia. Ia dibangun oleh Raja Suryavarman II pada pertengahan abad ke-12. Pembangunan kuil Angkor Wat memakan waktu selama 30 tahun. Angkor Wat terletak di dataran Angkor yang juga dipenuhi bangunan kuil yang indah, tetapi Angkor Wat merupakan kuil yang paling terkenal di dataran Angkor. Raja Suryavarman II memerintahkan pembangunan Angkor Wat menurut kepercayaan Hindu yang meletakkan gunung Meru sebagai pusat dunia dan merupakan tempat tinggal dewa-dewi Hindu, dengan itu menara tengah Angkor Wat adalah menara tertinggi dan merupakan menara utama dalam kompleks bangunan Angkor Wat.

Angkor Wat
Angkor Wat tampak dari sisi depan

Sebagaimana mitologi gunung Meru, kawasan kuil Angkor Wat dikelilingi oleh dinding dan terusan yang mewakili lautan dan gunung yang mengelilingi dunia. Jalan masuk utama ke Angkor Wat yang sepanjang setengah kilometer dihiasi pagar susur pegangan tangan dan diapit oleh laut buatan manusia yang disebut sebagai Baray. Jalan masuk ke kuil Angkor Wat melalui pintu gerbang, mewakili jambatan pelangi yang menghubungkan antara alam dunia dengan alam dewa-dewa. Angkor Wat berada dalam keadaan yang baik dibandingkan dengan kuil lain di dataran Angkor disebabkan Angkor Wat telah dialihfungsikan menjadi kuil Buddha dan dipelihara serta digunakan secara terus menerus ketika agama Buddha menggantikan agama Hindu di Angkor pada abad ke-13. Kuil Angkor pernah dijajah oleh Siam pada tahun 1431.

Video panduan wisata Angkor Wat (Bahasa Inggris) silahkan di "play"

Pada tahun 1992 Angkor Wat masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO. Nama modern Angkor Wat, berarti "Kuil Kota"; Angkor adalah bentuk perubahan dari kata នគរ nokor yang berasal dari kata नगर nagara dalam bahasa Sanskerta yang berarti ibu kota atau negara. wat adalah istilah dalam bahasa Khmer untuk kuil atau candi. Sebelumnya nama asli candi ini adalah Preah Pisnulok atau Vishnuloka (tempat dewa Wishnu bersemayam), berdasarkan nama anumerta raja pembangunnya, Suryawarman II.

LetakEdit

Angkor Wat terletak 5,5 kilometer (3,4 mil) sebelah utara kota modern Siem Reap.

SejarahEdit

Angkor Wat terletak 5,5 kilometer (3,4 mil) utara kota modern Siem Reap , dan jarak pendek selatan dan sedikit timur ibukota sebelumnya, yang berpusat di Baphuon . Ini adalah di daerah Kamboja dimana ada kelompok penting struktur kuno. Ini adalah situs utama selatan Angkor. Desain awal dan konstruksi candi terjadi di paruh pertama abad ke-12, pada masa pemerintahan Suryavarman II (memerintah 1113 -. c 1150). Didedikasikan untuk Wisnu , itu dibangun sebagai kuil negara raja dan ibu kota. Sebagai baik dasar stela maupun prasasti kontemporer merujuk ke kuil telah ditemukan, nama aslinya tidak diketahui, tetapi mungkin telah dikenal sebagai Varah Vishnu-lok (harfiah "Kudus Vishnu'-Lokasi '", Old Khmer' Cl. Sansekerta ). setelah ketua para dewa. Pekerjaan tampaknya telah berakhir tak lama setelah kematian raja, meninggalkan beberapa relief hiasan yang belum selesai.Pada tahun 1177, sekitar 27 tahun setelah kematian Suryavarman II, Angkor dipecat oleh Chams , musuh tradisional Khmer . Setelah kekaisaran dipulihkan oleh seorang raja baru, Jayavarman VII , yang mendirikan sebuah ibu kota baru dan negara candi ( Angkor Thom dan Bayon masing-masing) beberapa kilometer ke utara. Pada abad ke-13, Angkor Wat secara bertahap pindah dari Hindu ke Buddha Theravada penggunaan, yang terus hari ini. Angkor Wat tidak biasa di antara candi Angkor di bahwa meskipun agak diabaikan setelah abad ke-16 itu tidak pernah benar-benar ditinggalkan, pengawetan yang sebagian karena fakta bahwa parit perusahaan juga memberikan beberapa perlindungan dari perambahan oleh hutan. Salah satu pengunjung Barat pertama ke kuil itu António da Madalena , seorang Portugis biarawan yang mengunjungi pada 1586 dan mengatakan bahwa hal itu "adalah konstruksi yang luar biasa sehingga tidak mungkin untuk menggambarkan dengan pena, terutama karena tidak seperti yang lain membangun di dunia. Ini memiliki menara dan dekorasi dan semua perbaikan yang jenius manusia dapat memahami ". Pada pertengahan abad ke 19 candi dikunjungi oleh naturalis dan penjelajah Perancis, Henri Mouhot , yang mempopulerkan situs di Barat melalui publikasi catatan perjalanan, di mana ia menulis: "Salah satu kuil-saingan yang dari Salomo , dan didirikan oleh beberapa kuno Michelangelo -mungkin mengambil tempat terhormat di samping bangunan kami yang paling indah. Hal ini megah dari apa yang tersisa untuk kita oleh Yunani atau Roma , dan menyajikan kontras yang sedih keadaan barbarisme di mana bangsa sekarang jatuh ". Mouhot, seperti pengunjung lain Barat awal, sulit untuk percaya bahwa Khmers bisa membangun Bait Allah, dan keliru tanggal ke sekitar era yang sama seperti Roma. Sejarah sejati Angkor Wat potongan bersama hanya dari gaya dan epigrafi bukti yang dikumpulkan selama kerja kliring dan restorasi berikutnya dilakukan di seluruh situs Angkor keseluruhan. Tidak ada tempat tinggal biasa atau rumah atau tanda-tanda lain dari penyelesaian termasuk peralatan memasak, senjata, atau item pakaian biasanya ditemukan di situs kuno. Sebaliknya ada bukti dari monumen itu sendiri. Angkor Wat yang diperlukan restorasi yang cukup besar dalam abad ke-20, terutama penghapusan akumulasi bumi dan vegetasi. para pekerja disela oleh perang sipil dan Khmer Merah mengontrol negara selama tahun 1970-an dan 1980-an, tapi kerusakan yang relatif sedikit yang dilakukan selama ini Periode selain pencurian dan perusakan sebagian besar pasca-Angkorian patung. Candi merupakan simbol kuat dari Kamboja, dan merupakan sumber kebanggaan nasional besar yang memiliki faktor dalam hubungan diplomatik Kamboja dengan Perancis, Amerika Serikat dan negara tetangganya, Thailand. Sebuah penggambaran Angkor Wat telah menjadi bagian dari bendera nasional Kamboja sejak diperkenalkannya versi pertama sekitar tahun 1863. Dari perspektif sejarah dan bahkan transkultural lebih besar, namun, kuil Angkor Wat tidak menjadi simbol kebanggaan nasional sui generis tetapi telah tertulis dalam proses politik-budaya yang lebih besar Perancis-kolonial produksi warisan di mana situs candi asli disajikan dalam kolonial Perancis dan pameran universal di Paris dan Marseille antara 1889 dan 1937. Warisan seni indah dari Angkor Wat dan lainnya Khmer monumen di Angkor wilayah dipimpin langsung ke Prancis mengadopsi Kamboja sebagai protektorat pada tanggal 11 Agustus 1863 dan menyerang Siam untuk mengambil kendali dari reruntuhan. Hal ini dengan cepat menyebabkan tanah Kamboja reklamasi di sudut barat laut negara yang berada di bawah Siam (Thailand) kontrol karena 1351 AD (Manich Jumsai 2001), atau dengan beberapa account, 1431 AD. Kamboja merdeka dari Perancis pada 9 November 1953 dan telah dikendalikan Angkor Wat sejak saat itu. Selama tengah-tengah Perang Vietnam , Kepala Negara Norodom Sihanouk host Jacqueline Kennedy di Kamboja untuk memenuhi nya "impian seumur hidup untuk melihat Angkor Wat." Pada Januari 2003 kerusuhan meletus di Phnom Penh ketika desas-desus palsu beredar bahwa Thailand aktris opera sabun telah mengklaim bahwa Angkor Wat milik Thailand.

Hari Angkor WatEdit

Sebuah Survei Arkeologi India melakukan pekerjaan restorasi di kuil antara 1986 dan 1992. Sejak tahun 1990-an, Angkor Wat telah melihat upaya konservasi lanjutan dan peningkatan besar dalam pariwisata. Candi ini merupakan bagian dari Angkor Situs Warisan Dunia , didirikan pada tahun 1992, yang telah menyediakan dana beberapa dan telah mendorong pemerintah Kamboja untuk melindungi situs tersebut. German Apsara Conservation Project (MTGA) bekerja untuk melindungi devata dan lainnya bas-relief yang menghiasi candi dari kerusakan. Survei organisasi menemukan bahwa sekitar 20% dari devata berada dalam kondisi yang sangat buruk, terutama karena erosi alam dan kerusakan dari batu, tetapi sebagian juga karena upaya restorasi sebelumnya. pekerjaan lain melibatkan perbaikan bagian yang runtuh dari struktur, dan pencegahan keruntuhan lebih lanjut: fasad barat tingkat atas, misalnya, telah ditopang oleh perancah sejak tahun 2002, . sementara tim Jepang menyelesaikan restorasi perpustakaan utara dari kandang luar pada tahun 2005. Dunia Dana Monumen mulai bekerja pada tahun 2008. Angkor Wat telah menjadi tujuan wisata utama. Pada tahun 2004 dan 2005, angka pemerintah menunjukkan bahwa, masing-masing, 561.000 dan 677.000 pengunjung asing tiba di provinsi Siem Reap, sekitar 50% dari semua wisatawan asing di Kamboja untuk kedua tahun. Situs ini telah dikelola oleh swasta Sokimex kelompok sejak 1990, yang menyewanya dari pemerintah Kamboja. Masuknya wisatawan sejauh menyebabkan kerusakan relatif sedikit, selain beberapa grafiti , tali dan tangga kayu telah diperkenalkan untuk melindungi bas-relief dan lantai, masing-masing. Pariwisata juga menyediakan beberapa dana tambahan untuk pemeliharaan pada tahun 2000 sekitar 28% dari pendapatan tiket di seluruh Angkor situs dihabiskan pada candi-meskipun pekerjaan yang paling dilakukan oleh pemerintah asing yang disponsori tim dan bukan oleh otoritas Kamboja. Sejak Angkor Wat telah melihat pertumbuhan yang signifikan dalam pariwisata sepanjang tahun UNESCO dan ICC dalam hubungan dengan wakil-wakil dari Pemerintah Kerajaan dan APSARA seminar yang diselenggarakan untuk membahas konsep "pariwisata budaya". Ingin menghindari pariwisata komersial dan massa, seminar menekankan pentingnya menyediakan akomodasi berkualitas tinggi dan layanan agar pemerintah Kamboja untuk manfaat ekonomi, sementara juga menggabungkan kekayaan budaya Kamboja. Pada tahun 2001, insentif ini mengakibatkan konsep "Kota Angkor Tourist" yang akan dikembangkan berkenaan dengan arsitektur tradisional Khmer, mengandung rekreasi dan fasilitas wisata, dan menyediakan hotel mewah mampu menampung sejumlah besar wisatawan. Prospek pengembangan akomodasi seperti wisata besar telah mengalami kekhawatiran dari kedua APSARA dan ICC, mengklaim bahwa pembangunan pariwisata sebelumnya di daerah tersebut telah mengabaikan peraturan konstruksi dan lebih dari proyek-proyek ini memiliki potensi untuk merusak fitur lanskap. Juga, besar skala proyek ini telah mulai mengancam kualitas air kota di dekatnya, limbah, dan sistem kelistrikan. Telah dicatat bahwa seperti frekuensi tinggi pariwisata dan meningkatnya permintaan untuk akomodasi berkualitas di daerah, seperti pengembangan jalan raya besar, memiliki efek langsung pada permukaan air bawah tanah, kemudian melelahkan stabilitas struktural dari candi-candi di Angkor Wat. Warga Siem Reap juga telah menyuarakan keprihatinan atas sifat menarik dan suasana kota mereka berkompromi dalam Untuk menghibur pariwisata. Karena ini suasana lokal yang menarik adalah komponen kunci untuk proyek-proyek seperti Angkor Tourist City, para pejabat lokal terus membahas bagaimana berhasil menggabungkan pariwisata ke depan tanpa mengorbankan nilai-nilai lokal dan budaya. Di ASEAN Tourism Forum 2012, kedua belah pihak telah sepakat Borobudur dan Angkor Wat menjadi situs adik dan provinsi akan menjadi provinsi adik. Dua maskapai Indonesia mempertimbangkan kesempatan untuk membuka penerbangan langsung dari Yogyakarta , Indonesia ke Siem Reap .

 

sumberEdit

  1. ^ "Angkor Temple Guide".
  2. ^ Wikimedia incubator Wikipedia minang
  3. ^Angkor Wat – APSARA Authority Official Description