Wp/jax/Gunung Singgalang

< Wp‎ | jaxWp > jax > Gunung Singgalang

Gunung Singgalang adolah gunung yang berado di Kabupaten Agam, Sumatra Barat. Gunung ko memiliki tinggi sekitar 2.77 mdpl dan tekenal karno punyo telaga di puncaknyo yang sebenarnyo adolah bekas kawah.[1] Gunung iko merupokan gunung vulkanis yang idak aktif lagi.[2]

Telaga DewiEdit

Telaga Dewi adolah bagian dari gunung singgalang yang paling menarek perhatian, samo kaya Ranu Kumblo yang ado di Gunung Semeru. Telaga ko sebenarnyo adolah bekas kawah gunung yang udah idak aktif lagi dan berado di puncak Gunung Singgalang.[3] Aek yang ado di telaga ko sangatlah tenang dan jugo banyak pohon yang disekelilingnyo. Karno iko makonyo banyak orang menjadikan telaga dewi sebagai tempat untuk istirahat.[2]

JalurEdit

Ado tigo jalur yang biso dilalui untuk ke Gunung Singgalang, yaitu jalur Toboh, Balingka, dan jugo Koto Baru. Tapi dari ketigo jalur ko, yang paling banyak dipakek samo pendaki adolah Koto Baru.[2]

Kalau dari Padang, mako harus melalui perjalanan darat ke Bukittinggi dengan waktu tempuh sekitar duo jam. Kalau udah sampe di Bukittinggi dan di Pasar Koto Barunyo, mako harus pakek angkutan desa untuk biso sampe di depan Rumah Tenun Pusako Pandai Sikek. Dari siko, para pendatang harus jalan lagi sekitar 2 km untuk biso nyampe ke posko pendakian sebelum nanjak.[2]

FaunaEdit

Ado spesies burung langka yang ditemuin di kawasan hutan Gunung Singgalang. Spesiesnyo adolah Ciung-Mungka Sumatera dengan namo latin Cochoa Beccani Salvadori 1879. Burung iko merupokan burung langka karno punyo bentok dan jugo suaro yang khas. Bahkan sebelum ditemuin di Gunung Singgalang, terakhir suaronyo didengar tahun 1995 samo peneliti dari Jerman benamo Simpson.[4]

Idak itu bae, ado jugo beberapo flora yang unik dan ado di kawasan Gunung Singgalang ko, kayak Begonia Hirtellia (tumbuhan herbal kecik yang daunnyo biso dimakan). Selain itu ado jugo Begonia Multangula (tumbuhan herba dengan batangnyo yang alus), dan jugo ado Bulbophyillium SP (tanaman kayak anggrek tropis yang langka).[4]

Daftar PustakaEdit

  1. Nicholas Ryan Aditya (28 Agustus 2020). "9 Gunung di Sumatera yang Sudah Buka untuk Pendakian Mana Saja". Kompas.com. Diakses pada 21 Agustus 2021.
  2. 2.0 2.1 2.2 2.3 M. Catur Nugraha (27 Februari 2016). "Gunung Singgalang Sumatera Barat". jelajarsumbar.com. Diakses pada 21 Agustus 2021. Cite error: Invalid <ref> tag; name "jelajahsumbar" defined multiple times with different content Cite error: Invalid <ref> tag; name "jelajahsumbar" defined multiple times with different content Cite error: Invalid <ref> tag; name "jelajahsumbar" defined multiple times with different content
  3. Ahmad Masaul Khoiri (24 November 2020). "Tolong, Kelakuan 4 Pendaki Gunung Singgalang ini Jangan Ditiru". travel.detik.com. Diakses pada 21 Agustus 2021.
  4. 4.0 4.1 Aditya Maruli Radja (10 April 2011). "Spesies Burung Langka Ditemukan Di Gunung Singgalang". Antaranews.com. Diakses pada 21 Agustus 2021.